Mengapa Anjing Menjilati Orang?

Mengingat betapa mudahnya melakukan eksperimen khusus ini, saya terkejut bahwa belum ada yang melakukannya sebelumnya.

Jumat, 15 Oktober 2021 | 13:45 WIB
0
122
Mengapa Anjing Menjilati Orang?
ilustr: Times of India

Sebuah eksperimen menguji apakah anjing menjilati kita hanya karena kita terasa asin.

Poin Penting

  • Kepercayaan populer adalah bahwa anjing menjilati orang sebagai ekspresi kasih sayang, meskipun tidak pernah ada data untuk membuktikan hipotesis itu.
  • Atau telah diusulkan bahwa anjing menjilati orang sebagai sisa dari saat anak anjing liar akan menjilati wajah orang dewasa untuk meminta makanan.
  • Hipotesis yang umum diungkapkan bahwa anjing menjilati kita karena keringat membuat kita terasa asin diuji secara eksperimental di sini.

Ketika seekor anjing menjilati pemiliknya atau anggota keluarganya, kebanyakan dari kita mengartikannya sebagai tanda kasih sayang. Bahkan, kita biasanya memberi tahu anak-anak bahwa ketika seekor anjing menjilati mereka, dia memberi mereka "ciuman". Kebenaran dari masalah ini adalah bahwa sains belum menetapkan alasan spesifik mengapa anjing melakukan perilaku ini, meskipun ada beberapa hipotesis populer.

Apakah Itu Kasih Sayang?

Ada kemungkinan anjing memang mengekspresikan kasih sayang melalui jilatan. Menjilati tampaknya menjadi aktivitas alami yang mungkin dipelajari anjing dari perawatan dan kasih sayang yang diberikan kepada mereka oleh ibu mereka ketika mereka masih kecil. Anjing tampaknya menjilat satu sama lain dengan cara yang ramah sebagai bagian dari interaksi sosial.

Ketika berbicara tentang manusia, anjing mungkin mencoba menjilati wajah seseorang jika mereka bisa melakukannya, tetapi jika tidak, mereka mungkin akan mencari bagian kulit yang tersedia. Dengan demikian, menjilati, atau dijilati, dapat memberikan kenyamanan bagi anjing dan dapat dianggap oleh anjing sebagai sarana untuk menunjukkan perasaan hangat terhadap seseorang.

Bagaimana dengan Camilan?

Salah satu anggapan yang cukup masuk akal adalah bahwa perilaku ini berevolusi dari perilaku anjing liar, seperti serigala. Ketika serigala dewasa pergi berburu, mereka tidak memiliki tas belanja untuk membawa makanan kembali ke anak-anak anjing di sarang.

Jadi mereka melahap diri mereka sendiri dan ketika mereka kembali, anak-anak serigala menjilati serigala dewasa di sekitar area mulut yang menyebabkan mereka memuntahkan dan dengan demikian menyediakan makanan pra-dicerna yang hangat untuk anak-anak mereka. Jadi, bisa jadi menjilat adalah sisa dari perilaku itu dan anjing hanya memberi isyarat bahwa ia akan menghargai sesuatu untuk dimakan.

Rasa Asin?

Mungkin penjelasan yang paling umum (di luar gagasan bahwa menjilat adalah ciuman) adalah gagasan bahwa anjing menjilati kita karena kulit kita terasa asin karena keringat. Hipotesis ini tampaknya tidak pernah sepenuhnya masuk akal bagi saya karena anjing sebenarnya memiliki lebih sedikit reseptor rasa untuk garam daripada manusia. Lebih jauh lagi, sementara reseptor garam pada manusia meluas ke seluruh tepi lidah, termasuk ujungnya, tidak ada reseptor garam di ujung lidah anjing; sebaliknya, ada dua potongan kecil indera perasa yang merespon garam di sepanjang sisi lidah mereka.

Dari sudut pandang evolusi, detektor garam tambahan tidak diperlukan karena anjing adalah karnivora, dan biasanya harus mendapatkan semua garam yang mereka butuhkan dari natrium dalam daging. Bagi saya, ini menunjukkan bahwa anjing tidak akan mencari garam seperti orang mencari camilan asin.

Saya melakukan pencarian literatur untuk melihat apakah ada eksperimen yang dilakukan tentang mengapa anjing menjilati orang. Saya pikir setidaknya harus ada beberapa pekerjaan pada hipotesis garam, karena itu tampaknya cukup mudah untuk diuji secara eksperimental. Sayangnya, saya tidak menemukan literatur yang diterbitkan tentang pertanyaan ini. Mengingat kesenjangan dalam data yang tersedia, saya memutuskan untuk melakukan tes eksperimental sederhana.

Prosedur Pengujian

Saya mengatur tes sehingga bisa dilakukan oleh individu di rumah mereka. Saya berhasil merekrut 20 peserta yang tinggal di rumah dengan anjing tunggal yang bersedia menguji hewan peliharaan mereka sendiri. Ukurannya adalah berapa lama seekor anjing akan menjilati setiap lutut pemiliknya, ketika yang satu memiliki rasa yang lebih asin daripada yang lain.

Setiap orang menyeka lutut mereka dengan air hangat dan mengeringkannya. Larutan garam [10 mL (2 sendok teh) garam meja yang dilarutkan dalam 125 mL (1/2 cangkir) air hangat] dioleskan ke satu lutut dengan handuk kertas dan dibiarkan kering selama beberapa menit.

Pemilik anjing itu duduk dengan kedua lutut terbuka dan memanggil anjing mereka. Ketika anjing itu mendekat dan mulai menjilat satu lututnya, waktunya dimulai. Waktu yang dihabiskan untuk menjilati setiap lutut dicatat selama interval tes satu menit. Tes diulang tiga kali dengan setidaknya satu jam antara setiap tes. Waktu rata-rata anjing menjilat lutut yang asin versus lutut yang tidak asin (dibulatkan ke detik terdekat) dicatat sebagai titik data.

Hasil

Ada banyak variabilitas dalam hasil karena beberapa anjing menjilat banyak dan beberapa menjilat sangat sedikit selama interval satu menit. Tampaknya bagi beberapa pemilik anjing bahwa beberapa anjing akan secara sewenang-wenang memilih satu lutut pada satu percobaan dan menjilat yang satu itu, tanpa pernah mencicipi lutut yang lain. Namun, selama tiga percobaan, sepertinya semua anjing akhirnya merasakan lutut yang asin dan tidak asin.

Ketika dirata-ratakan pada semua percobaan dan semua anjing, hampir tidak ada perbedaan antara jumlah waktu yang dihabiskan untuk menjilati lutut yang asin versus yang tidak asin (rata-rata 22,6 detik untuk yang asin versus 22,9 detik untuk yang tidak asin). Tidak ada perbedaan statistik yang signifikan antara keduanya [t=0,09 (df=19) p=0,92 ns].

Yang Dapat Kita Simpulkan

Mengingat betapa mudahnya melakukan eksperimen khusus ini, saya terkejut bahwa belum ada yang melakukannya sebelumnya. Saya tentu berharap bahwa beberapa laboratorium perilaku anjing akan menguji ulang ini dalam kondisi yang lebih terkendali.

Paling tidak, hasil ini tampaknya menunjukkan bahwa salah satu penjelasan populer mengapa anjing cenderung menjilat orang - khususnya, bahwa mereka mencari rasa asin - tampaknya tidak memiliki dukungan empiris.

Jadi meninggalkan kita dengan dua hipotesis pertama: (1) Anjing menjilat kita karena di masa lalu evolusi mereka ini adalah cara untuk anak anjing liar untuk meminta makanan dari orang dewasa, dan menjilati hanyalah peninggalan yang menunjukkan bahwa anjing ingin camilan; atau (2) Ini adalah isyarat kasih sayang yang merupakan sisa dari kasih sayang yang dirasakan anak anjing ketika induknya merawatnya dengan cara menjilat. Sampai saat ini kamu tidak memiliki alasan untuk mendukung satu atau yang lain dari penjelasan ini. Bagaimanapun, jika data baru ini dapat dipercaya, hipotesis garam keluar dari penjelasan yang mungkin.

***
Solo, Jumat, 15 Oktober 2021. 1:16 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko