Kepemimpinan [21] Kepemimpinan untuk Abad ke-21

Generasi sekarang sangat sinis dan tidak tertarik pada para pemimpin saat ini karena kurangnya karakteristik motivasi dari para pemimpin.

Kamis, 13 Juni 2019 | 15:58 WIB
0
47
Kepemimpinan [21] Kepemimpinan untuk Abad ke-21
Bill Gates (Business Insider)

Artikel sebelumnya membahas pentingnya kepemimpinan transformasional dalam dunia usaha. Artikel kali ini membahas ciri dan atribut yang diperlukan dalam lanskap bisnis abad ke-21. Meskipun artikel tentang kepemimpinan transformatif menyentuh beberapa aspek kepemimpinan di zaman kontemporer, artikel ini memperluasnya dengan memasukkan peran etika dan kepemimpinan berbasis nilai untuk abad ke-21.

Jika ada satu pelajaran yang dapat dipetik dari krisis keuangan global yang sedang berlangsung, para pemimpin bisnis gagal total menerapkan sistem berbasis nilai dan sebaliknya, memberikan kebebasan untuk keserakahan dan mengejar imbalan moneter dengan mengorbankan segalanya. Memang, ketika perilaku para bankir dan elit keuangan terbukti setelah krisis, mereka lebih tertarik untuk melanjutkan tujuan mereka daripada memikirkan kesejahteraan rakyat.

Lanskap bisnis abad ke-21 sangat kompetitif dan dunia yang terhubung dengan ini berarti bahwa para pemimpin memiliki tuntutan luar biasa terhadap mereka. Namun, ini tidak berarti bahwa mereka mengambil jalan pintas menuju kesuksesan dan mengorbankan etika dan prinsip di altar laba.

Sebaliknya, yang dibutuhkan di masa sekarang adalah bahwa para pemimpin tidak hanya harus transformatif tetapi juga mempraktikkan kepemimpinan berbasis nilai yang memberi arti penting pada etika dan prinsip-prinsip kemanusiaan. Seperti yang dibahas berbagai artikel tentang tanggung jawab sosial perusahaan, kita dapat menavigasi abad ini hanya jika kita bekerja sama dan bersaing dan hanya jika kita berbagi dan memperoleh.

Oleh karena itu, solusi untuk krisis yang dihadapi umat manusia jelas: kita semua berada di kapal yang sama dan karenanya kita tenggelam atau berenang bersama. Ini adalah tempat di mana para pemimpin dapat menunjukkan keterampilan kepemimpinan mereka dan memastikan bahwa mereka memimpin dengan memberi contoh dan tidak mengacau, dan sebaliknya, mengajar orang lain untuk mengarahkannya ke tempat yang aman.

Lebih jauh, para pemimpin di abad ke-21 memiliki fungsi vital lainnya yaitu mereka harus menjadi panutan yang ideal untuk generasi yang akan datang dan karena siapa pun yang telah tumbuh selama dua dekade terakhir akan bersaksi, mereka telah dipengaruhi oleh para pemimpin dari semua pekerjaan. Misalnya, sudah umum bagi orang-orang berusia tiga puluhan sekarang untuk mengagumi dan mengidolakan para pemimpin bisnis seperti Steve Jobs, Bill Gates, Jack Welch, dan NR Narayana Murthy.

Dengan cara yang sama, generasi yang akan datang perlu memiliki pemimpin dunia bisnis saat ini sebagai panutan dan karenanya pendekatan holistik yang tidak menempatkan keuntungan di depan orang sepanjang waktu, yang tidak menempatkan penekanan yang tidak semestinya pada menghasilkan uang sebagai satu-satunya tujuan , dan akhirnya, kekuatan transformatif bisnis untuk menyelesaikan masalah sosial dengan para pemimpin yang memimpin, adalah sifat dan atribut yang diperlukan dari para pemimpin abad ke-21.

Dalam konteks ini, perlu disebutkan bahwa generasi sekarang sangat sinis dan tidak tertarik pada para pemimpin saat ini karena kurangnya karakteristik motivasi dari para pemimpin. Memang, ini adalah sesuatu yang menjadi bahan pemikiran bagi para pemimpin masa kini dan sesuatu yang harus mereka aktualisasikan dalam praktik.
 
***
Solo, Kamis, 13 Juni 2019. 3:23 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko