Kewirausahaan [15] Wirausahawan dan Arus Uang Panas serta Investasi

Situasi di sektor ini mengingatkan pada gelembung Dotcom di tahun 2000-an di mana investor bersedia untuk berinvestasi di hampir setiap usaha dengan akhiran .com .

Selasa, 2 Juli 2019 | 15:09 WIB
0
47
Kewirausahaan [15] Wirausahawan dan Arus Uang Panas serta Investasi
ilustr: Marc to Market

Hubungan Simbiosis antara Pemodal dan Wirausahawan

Wirausahawan membutuhkan pendanaan dan pemodal ventura dan pemodal membutuhkan bisnis baru dengan potensi besar untuk investasi. Oleh karena itu, ada hubungan simbiosis dengan wirausahawan dan pemodal di mana masing-masing saling membutuhkan untuk keuntungan bersama. Sementara wirausahawan akan menggunakan modal yang diinvestasikan oleh pemodal untuk menumbuhkan dan memperluas bisnis mereka serta aspek yang lebih penting dari pengembalian laba atas investasi, pemodal akan mendapat untung dari keuntungan karena investasi mereka menghasilkan pengembalian.

Karena itu, tentu saja bukan kasus bahwa pemodal berinvestasi di hampir setiap bisnis baru tanpa melakukan uji tuntas mereka. Memang, salah satu aspek kunci tentang kewirausahaan dan wirausahawan adalah bahwa mereka perlu memiliki ide bisnis yang menarik dan model bisnis yang kuat yang akan meyakinkan pemodal untuk berinvestasi di perusahaan mereka. Ini adalah salah satu alasan mengapa wirausahawan merasa kesulitan untuk mengumpulkan dana terutama selama kemerosotan ekonomi karena pemodal akan bersikeras pada model bisnis yang kuat dan menghasilkan laba yang tidak semua wirausahawan dapat menghasilkan.

Apa itu "Uang Panas" dan Bagaimana Pengaruhnya bagi Wirausahawan

Beralih ke bagaimana pemodal mendanai selama boom ekonomi, ketika uang banyak dan modal berlimpah, pemodal akan lebih dari bersedia memompa dalam jumlah besar uang dalam apa yang mereka anggap sebagai usaha yang solid. Sekarang, kapan modal menjadi melimpah dan kapan modal itu menjadi langka? Seperti disebutkan sebelumnya, yang pertama adalah ketika ada booming di mana "uang panas" sedang mencari investasi yang baik dan yang terakhir adalah ketika selama resesi ekonomi ketika modal sulit didapat.

Dalam beberapa tahun terakhir, dunia Barat telah menyaksikan bangkitnya banyak pemodal yang telah mendapat manfaat dari kebijakan moneter yang sangat longgar dan fakta bahwa suku bunga di Barat mendekati nol. Ini adalah insentif bagi mereka untuk mencari jalan untuk menyalurkan modal mereka.

Memang, inilah yang disebut sebagai "uang panas" di mana ada begitu banyak likuiditas dalam sistem sehingga pemodal akan bersedia untuk berinvestasi bahkan dalam startup yang biasa-biasa saja yang menjanjikan pengembalian moderat. Seperti yang dapat dilihat dari poin yang dibuat sejauh ini, setiap kali ada uang panas dalam mencari investasi, cenderung ada booming dalam kebangkitan startup di mana bahkan para wirausahawan yang sebelumnya tidak membayangkan peluang mereka menjadi berharap investasi ke dalam mereka usaha.

Penciptaan Gelembung

Karena itu, perlu ada catatan kehati-hatian di sini terutama ketika aliran uang panas seperti itu menghasilkan "gelembung" yang diciptakan. Gelembung dalam istilah ekonomi adalah ketika ada inflasi buatan atau peningkatan nilai aset atau entitas yang tidak didukung oleh fundamental. Dengan kata lain, katakan anda memiliki rumah yang bernilai sejuta dolar.

\Ketika ada uang mudah mengalir dalam sistem, rumah yang sama dapat dijual lebih dari satu juta dolar karena ada lebih banyak pembeli yang mau mengeluarkan lebih banyak uang. Ini karena pembeli dibanjiri dengan dana karena pembiayaan yang mudah, kenaikan gaji, atau bahkan pertumbuhan ekonomi karena mereka merasa bahwa mereka dapat berinvestasi lebih banyak karena harga akan naik di masa depan.

Gelembung seperti itu dapat dilihat di banyak tanaman baru-baru ini, terutama di sektor eCommerce India. Ini karena ada banyak pemodal Barat yang mendapati diri mereka dengan modal berlimpah dan karenanya, perlu menginvestasikan modal semacam itu di suatu tempat.

Mengingat sebagian besar kelas aset di Barat tidak menghasilkan jenis pengembalian yang diinginkan investor, mereka mencari padang rumput yang lebih hijau di Asia yang mereka rasa akan membenarkan investasi mereka. Lebih jauh, dengan proyeksi masa depan untuk ekonomi India yang diprediksi sangat cerah, para investor ini merasa bahwa mereka akan lebih daripada mendapatkan pengembalian yang diantisipasi.

Sektor eCommerce India dan Uang Panas

Ini telah mengarah pada situasi di sektor eCommerce India di mana bahkan perusahaan yang belum menghasilkan pengembalian atau laba pun menjadi subjek investasi dan penilaian dolar miliar yang begitu tinggi sehingga orang bertanya-tanya apakah ada gelembung lain dalam pembuatan di sini.

Memang, situasi di sektor ini mengingatkan pada gelembung Dotcom di tahun 2000-an di mana investor bersedia untuk berinvestasi di hampir setiap usaha dengan akhiran .com karena modal begitu banyak sehingga diperlukan jalan untuk investasi.

Tentu saja, investor tidak bodoh sekarang atau bahkan sejak itu sejak tanda pertama dari gelembung meledak, mereka akan menarik dana mereka dan "keluar" dari usaha sama seperti yang mereka lakukan ketika gelembung dotcom meledak.

Oleh karena itu, wirausahawan harus menyadari fakta ini dan tidak menjanjikan Bulan ketika semua yang mereka dapat berikan hanyalah tayangan ulang sederhana dari bisnis mereka. Selain itu, investor individu dalam saham perusahaan-perusahaan ini harus melanjutkan dengan hati-hati terutama ketika mereka berinvestasi dalam IPO (Initial Public Offerings) dari perusahaan-perusahaan ini.

 Apa yang Naik Harus Turun

Akhirnya, selalu lebih baik untuk mengingat bahwa "apa yang naik akhirnya harus turun" yang berarti bahwa terlepas dari semua hype dan pemasaran serta "memutar" prospek para startup, kecuali jika fundamental bisnisnya kuat, ada kecenderungan untuk "koreksi" cepat atau lambat dan karenanya, semua pemangku kepentingan harus menyadari dasar-dasar ekonomi.

Sebagai kesimpulan, ketika aliran "uang panas" mereda pada akhirnya karena suku bunga di Barat siap untuk mendaki dalam beberapa bulan mendatang, perusahaan dan bisnis wirausahawan yang memiliki model bisnis berdasarkan pada prinsip ekonomi dan manajemen yang sehat akan menjadi orang-orang yang akan tetap dalam pertengkaran.

***
Solo, Selasa, 2 Juli 2019. 2:40 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko