Kewirausahaan [4] Ekosistem Kewirausahaan

Banyak perusahaan global berbondong-bondong pindah ke India terutama disebabkan oleh perubahan prioritas para pembuat kebijakan India.

Rabu, 12 Juni 2019 | 11:22 WIB
0
127
Kewirausahaan [4] Ekosistem Kewirausahaan
Bangalore (Foto: Wekarchuk.com)

Apa itu Ekosistem Kewirausahaan?

Kita semua diberkahi dengan keterampilan, kemampuan, dan kemampuan. Namun, alasan mengapa sebagian dari kita begitu sukses sedangkan yang lain merana terutama karena cara sifat-sifat ini dipelihara, didorong, dan diaktifkan.

Misalnya, kita perlu pergi ke sekolah yang tepat, memiliki keluarga yang mendukung, dan dibimbing pada semua tahap kehidupan kita sehingga kita tidak membuat langkah salah atau melakukan kesalahan dan kesalahan yang akan terbukti merusak kemajuan kita. Dengan kata lain, bakat harus dipupuk jika harus berkembang.

Dengan cara yang sama di mana hal ini terjadi dalam kehidupan pribadi kita, wirausahawan juga perlu memampukan dan memberdayakan lingkungan yang tidak hanya memastikan bahwa gagasan perubahan permainan mereka diterjemahkan ke dalam kegiatan yang dapat ditindaklanjuti tetapi juga memastikan bahwa wirausahawan ini memiliki ekosistem yang diperlukan di mana mereka dapat berkembang dan sejahtera.

Singkatnya, ekosistem kewirausahaan terdiri dari semua pemangku kepentingan termasuk pemerintah, birokrasi, penyandang dana, dan konsumen.

Contoh dari Bangalore

Sebagai permulaan, mari kita ambil contoh Bangalore, pusat TI (Teknologi Informatika) India, yang sering disebut sebagai Lembah Silikon India. Alasan mengapa Bangalore menjadi hotspot untuk inovasi dan korporasi global adalah karena ia menawarkan lingkungan yang tenang dan menyehatkan (termasuk cuaca) dalam hal kumpulan talenta yang tersedia, pemerintah yang tidak mencolok yang tidak seperti cara campur tangan orang India dalam bisnis melakukan yang terbaik, untuk menghindari industri IT India dan pertumbuhannya, memungkinkan undang-undang dan keringanan pajak yang mendorong perusahaan untuk mengambil manfaat, dan yang paling penting, budaya inovasi yang berkembang yang lama menjadi karakteristik kota sebelum industri TI menjadikannya sebagai rumah .

Memang, semua faktor ini memastikan bahwa pengusaha India seperti pendiri merek global sekarang seperti Infosys, Wipro, TCS, dan perusahaan lain memiliki ekosistem kewirausahaan yang memungkinkan dan memberdayakan yang membuat mereka berkembang dan makmur.

Lembah Silikon Asli

Tentu saja, cetak biru untuk ekosistem ini berasal dari Lembah Silikon California di Amerika Serikat di mana raksasa global seperti Apple, Google, dan Microsoft sebagai tambahan untuk Facebook dan ribuan startup lainnya menemukan bahwa ekosistem wirausaha di sana sangat cocok untuk mereka. untuk memulai perusahaan mereka dan berkembang.

Memang, fakta bahwa Lembah Silikon berkembang pesat meskipun resesi adalah indikator bagaimana wilayah tersebut telah bergerak melampaui perubahan pasar dan mengukir ceruknya sendiri sebagai tempat di mana pengusaha dapat berkembang.
 
Lebih lanjut, Cina yang telah muncul dalam beberapa tahun terakhir sebagai mimpi pengusaha menjadi kenyataan telah mengikuti jejak Lembah Silikon dan memang, telah melakukan lebih baik daripada itu dalam banyak hal seperti campur tangan pemerintah minimal dan manfaat maksimum yang terbukti menjadi makanan yang tepat untuk bisnis. dan pengusaha untuk berkembang.
 
Komponen Ekosistem Kewirausahaan
 
Jadi, untuk aktualisasi ekosistem kewirausahaan yang memungkinkan dan memberdayakan, perlu ada pemodal ventura yang akan mendanai startup dan investor malaikat yang bertahan dengan usaha meskipun cegukan awal.

Selanjutnya, pemerintah harus memiliki undang-undang dan kebijakan yang akan mendorong pengusaha dengan memberi mereka keringanan pajak, manfaat, dan tanah dan fasilitas termasuk jalan, infrastruktur seperti bandara internasional dan sejenisnya sehingga investor global berbondong-bondong ke ekosistem ini.
 
Lebih lanjut, birokrasi seharusnya tidak melempar kunci pas ke dalam karya para wirausahawan melalui peraturan dan regulasi yang tidak bermakna dan sebaliknya, harus mempercepat proses pengambilan keputusan serta menerapkan izin satu jendela.

Selain itu, harus ada kumpulan karyawan yang terampil dan dapat dipekerjakan yang akan menjadi staf startup dan memastikan bahwa ketika mereka lepas landas, usaha memiliki orang yang diperlukan untuk mendorong bisnis mereka.

Mengapa Orang-Orang  Cina Berlomba?
 
Oleh karena itu, setelah mempertimbangkan faktor-faktor yang membuat ekosistem kewirausahaan memungkinkan dan memberdayakan, jelas bahwa kecuali aspek-aspek ini diurus, para penemu, dan pengusaha akan membawa bisnis mereka ke tempat lain.

Memang, jika contoh Cina adalah sesuatu yang harus diambil, itu adalah bahwa ia telah mencuri pawai di India pada banyak aspek ini karena tidak hanya menawarkan ekosistem yang tepat, itu juga memastikan bahwa wirausahawan diperlakukan sebagai pahlawan dan heroik, tokoh-tokoh yang tidak kalah pentingnya dengan para politisi dan tokoh-tokoh lain yang secara teratur dicintai masyarakat.
 
Singkatnya, pelajaran untuk negara mana pun adalah bahwa modal global buta negara dan wilayah buta dan seperti burung awal yang menangkap cacing, wilayah dan negara-negara yang berada di garis depan dalam perlombaan untuk menarik modal global akan menang pada akhirnya .
 
Kesimpulan
 
Sebelum menyimpulkan artikel ini, perlu dicatat bahwa beberapa aspek yang memastikan ekosistem kewirausahaan yang memungkinkan seperti tanah dan air dan infrastruktur tampak biasa mengingat aspek-aspek lain seperti akses ke pendanaan dan hukum dan peraturan.

Namun, jika peristiwa baru-baru ini di India dan bagian lain Asia di mana ekosistem untuk kewirausahaan sedang dibangun merupakan indikasi, faktor-faktor ini sama pentingnya bagi wirausahawan seperti halnya aspek yang dia perlukan untuk memiliki ide perubahan permainan dan siap untuk membawanya ke tingkat berikutnya.
 
Memang, fakta bahwa banyak perusahaan global sekarang berbondong-bondong ke India setelah pindah ke tempat lain selama beberapa tahun terakhir ini terutama disebabkan oleh perubahan prioritas para pembuat kebijakan India yang sangat membutuhkan investasi dan pekerjaan, jika tidak, mereka tidak hanya akan dibiarkan begitu saja balik tetapi juga akan mengambil risiko keluar dari perlombaan sama sekali yang dalam ekonomi dunia global adalah resep pasti untuk bencana.
 
***
Solo, Rabu, 12 Juni 2019. 11:06 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko