CSR [39] Kasus Bisnis untuk Keberlanjutan, Mengapa Dibayar menjadi Bersih dan Hijau

Para pemimpin bisnis berutang kepada generasi masa depan untuk membuat bumi layak huni serta ramah dan dengan keberlanjutan yang menguntungkan juga, pilihan ada di tangan kita.

Rabu, 29 Juli 2020 | 00:29 WIB
0
18
CSR [39] Kasus Bisnis untuk Keberlanjutan, Mengapa Dibayar menjadi Bersih dan Hijau
ilustr: The New York Times

Mengapa Bermanfaat untuk Bersih dan Hijau serta Mengikuti Praktek Bisnis yang Berkelanjutan

Dalam beberapa tahun terakhir, ada semakin banyak penelitian dan bukti yang menunjukkan bahwa menguntungkan bagi perusahaan untuk menjadi bersih dan hijau atau dengan kata lain, ada kasus bisnis untuk menjalankan bisnis yang bertanggung jawab secara lingkungan dan sosial.

Para ahli yang membuat kasus untuk keberlanjutan sering menunjuk pada pengurangan biaya, peningkatan profitabilitas, dan peningkatan skala hasil dari mengikuti mode operasi berkelanjutan.

Misalnya, konservasi energi sering dikutip sebagai manfaat utama bagi bisnis yang dapat mengurangi biaya secara signifikan dengan mengadopsi energi yang diambil dari apa yang disebut sumber "Bersih".

Ini termasuk daya dari matahari, sumber energi terbarukan seperti hidro dan angin termasuk, dan kompos limbah untuk menghasilkan energi dari biomassa.

Karena semua sumber energi dan daya ini jauh lebih murah daripada sumber "kotor" seperti Batubara dan Minyak, ada bukti jelas bahwa bisnis dapat memperoleh manfaat melalui pengurangan biaya terkait.

Memang, kemajuan dalam pengembangan Sel Fotovoltaik untuk energi surya, daya tarik tenaga angin, dan efisiensi dari pengomposan internal untuk biomassa, semuanya telah menghasilkan biaya per unit energi dari sumber-sumber ini yang lebih murah daripada sumber-sumber yang tidak terbarukan.

Mengapa Bisnis Bisnis juga harus Berkelanjutan

Belum lama berselang dalam pengertian konvensional (meskipun hampir empat dekade adalah pra-sejarah dalam masa 24 jam seminggu ini), Milton Friedman, almarhum pendukung legendaris Neoliberalisme, menyatakan bahwa "Tanggung Jawab Bisnis adalah Bisnis" atau berarti bahwa korporasi harus lebih peduli tentang garis bawah mereka daripada terlibat dalam CSR mewah atau Tanggung Jawab Sosial Perusahaan.

Dengan kata-kata ini, seluruh generasi pemimpin bisnis disapih dengan alasan bahwa keberlanjutan adalah untuk orang lain dan aktivis gerakan hijau dan karenanya, mereka menolak upaya apa pun untuk memaksa mereka mengadopsi praktik bisnis yang lebih bersih dan lebih hijau.

Meskipun pada 1990-an, untuk periode yang singkat, kelihatannya keberlanjutan kembali menjadi fokus, pemilihan Presiden Trump pada 2016 dan tindakan-tindakan selanjutnya oleh pemerintahannya dalam menarik diri dari Kesepakatan Perubahan Iklim atau Perjanjian Paris dan langkah-langkah lainnya telah mengakibatkan gelombang panik baru di kalangan aktivis dan bahkan banyak pemimpin bisnis dan pemikir terkemuka tentang masa depan Planet Bumi.

Akhir-akhir ini, kekhawatiran seperti itu muncul lagi ketika PBB membunyikan alarm pada kenaikan suhu di seluruh dunia dan efeknya pada spesies kita.

Aktivis, Investor, dan Tindakan Yudisial di Seluruh Dunia

Dengan demikian, kita telah sampai pada titik di mana tindakan keberlanjutan tidak lagi merupakan kemewahan atau bahkan kebutuhan dan sebaliknya, adalah satu-satunya kesempatan kita untuk bertahan hidup.

Karena itu, mengingat sikap bandel dari banyak perusahaan, perlu dicatat bahwa di seluruh dunia, ada bisnis lain yang mengikuti praktik berkelanjutan dan mendapatkan manfaat dalam proses tersebut.

Selain itu, keberlanjutan adalah sesuatu yang juga dipaksakan pada banyak perusahaan karena tindakan bersama oleh para aktivis dan tindakan pemerintah dan peradilan dan badan-badan seperti NGT atau Pengadilan Hijau Nasional di India.

Memang, jika tidak apa-apa, tindakan investor aktivis yang peduli atau badan pemegang saham yang semakin vokal tentang membuat bisnis berkelanjutan adalah titik tekanan terbaru bagi perusahaan untuk bertindak.

Terlepas dari ini, perbaikan dalam teknologi berarti bahwa beberapa praktik bisnis yang kotor sampai sekarang memiliki kesempatan untuk menggunakan inovasi teknologi untuk tidak hanya memastikan keberlanjutan tetapi juga mengurangi biaya dalam tawar-menawar.

Misalnya, munculnya Mobil Listrik, Mobil Berkendara Mandiri, Hyper loop, dan Perusahaan Agregator berbasis aplikasi memiliki potensi untuk mengurangi emisi karbon dioksida dan pada saat yang sama menguntungkan.

Peristiwa Iklim Ekstrim, Kapitalisme Bencana, dan Pencegahan lebih baik daripada Penyembuhan

Bukti nyata untuk perubahan Iklim adalah keganasan badai yang terus meningkat di Amerika Serikat dan topan serta tornado di seluruh dunia.

Peristiwa iklim “ekstrim” ini yang juga mengakibatkan kekeringan parah, musim dingin yang menusuk tulang, dan musim panas yang menyengat, berkontribusi terhadap kerugian bagi industri dan korporasi dalam hal orang kehilangan jam kerja karena penyakit, perusakan infrastruktur karena peristiwa cuaca yang menyebabkan kerugian dalam puluhan dan ratusan miliaran dolar, dan gangguan pada rantai pasokan global yang juga menghasilkan lebih banyak kerugian.

Mengingat fakta bahwa tindakan perubahan iklim dapat mengurangi kerugian ini, apa yang bisa menjadi kasus yang lebih persuasif untuk keberlanjutan daripada berinvestasi dalam praktik bersih dan hijau?

Tentu saja, ada beberapa yang menunjuk ke peristiwa-peristiwa semacam itu yang menawarkan peluang bisnis untuk mendapat keuntungan dari bencana atau kebangkitan kapitalisme bencana di mana peluang untuk membangun kembali infrastruktur dan masyarakat setelah peristiwa semacam itu memang merupakan proposisi yang menguntungkan.

Di sisi lain, pencegahan lebih menguntungkan daripada penyembuhan dan dengan penelitian menunjukkan bahwa akumulasi kerugian dari peristiwa iklim cenderung lebih cepat dari keuntungan apa pun, jawaban untuk keberlanjutan adalah No Brainer.

Point of No Return

Terakhir, seperti yang disebutkan sebelumnya, beberapa model perubahan cuaca dan iklim menunjukkan bahwa kita telah melewati Point of No Return dan karenanya, yang bisa kita lakukan hanyalah membatasi kerusakan. Ini dengan sendirinya harus mendorong bisnis menuju keberlanjutan dan ke arah yang harus mereka ambil.

Sebelum kami mengakhiri, kami ingin mengingatkan pembaca tentang perkataan bahwa, Kita Tidak Mewarisi Bumi dari Orang Tua Kita, Tetapi, Hanya Meminjamnya dari Anak-Anak Kita. Dengan demikian, para pemimpin bisnis berutang kepada generasi masa depan untuk membuat bumi layak huni serta ramah dan dengan keberlanjutan yang menguntungkan juga, pilihan ada di tangan kita.

***
Solo, Rabu, 29 Juli 2020. 12:07 am
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko