CSR [33] Pemasaran yang Sadar Sosial dan Bertanggung Jawab Lingkungan

Jumat, 26 Juni 2020 | 20:45 WIB
0
45
CSR [33] Pemasaran yang Sadar Sosial dan Bertanggung Jawab Lingkungan
ilustr: RES-EV

Tujuan Dasar Pemasaran adalah Menghasilkan Laba

Pemasaran, menurut definisi, dan seperti yang dipraktikkan di zaman kontemporer memerlukan promosi dan harga serta fitur produk di samping penempatan produk dengan tujuan untuk menghasilkan keuntungan. Dengan kata lain, pemasaran, yang meliputi kegiatan rantai nilai holistik dan ujung ke ujung seperti penjualan, periklanan, hubungan masyarakat, penentuan harga, dan penentuan posisi kompetitif selalu dengan tujuan untuk memaksimalkan penjualan dan menghasilkan lebih banyak pendapatan selain menciptakan keuntungan bagi perusahaan. Ini berarti bahwa setiap kegiatan pemasaran harus bertujuan mengumpulkan sebanyak mungkin pangsa pasar.

Munculnya Tanggung Jawab Sosial Perusahaan

Dalam konteks ini, perlu dicatat bahwa dalam beberapa tahun terakhir, munculnya tanggung jawab sosial perusahaan atau CSR bersamaan dengan tren perusahaan yang bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan berarti bahwa perusahaan-perusahaan ini memiliki kewajiban moral dan etis untuk mewaspadai keprihatinan dari semua pemangku kepentingan termasuk masyarakat luas, masyarakat yang dekat dengan pabrik mereka, dan aktivis serta regulator dan bukan hanya konsumen. Memang, CSR dan tren paralel kesadaran sosial dan lingkungan berarti bahwa konsumen juga menuntut agar korporasi memasukkan kesadaran sosial dan lingkungan ke dalam produk mereka dan memasukkan aspek-aspek ini ke dalam kegiatan pemasaran.

Keterputusan antara Pemasaran dan CSR

Namun, kenyataan dasar atau praktik pemasaran yang sebenarnya belum berubah bagi banyak perusahaan yang kegiatan produksinya sering melibatkan pelanggaran aturan lingkungan dan pemasaran dan kegiatan lainnya sering melanggar norma sosial dan tidak etis. Dengan demikian, ada keterputusan yang jelas antara tujuan yang dinyatakan tanggung jawab sosial perusahaan dan praktik aktual yang sebagian besar perusahaan terwujud dalam kenyataan. Ini telah memunculkan sesuatu yang dikenal sebagai "disonansi kognitif" sejauh menyangkut perusahaan di mana mereka mengaku bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan, namun aktivitas mereka tidak lain dari itu.

Ini telah menimbulkan banyak konflik dan perselisihan antara perusahaan dan para pemangku kepentingan yang lebih luas di mana yang terakhir menuduh mantan tidak mengikuti norma-norma etika dan sosial dan pada gilirannya, mantan radang pada gangguan yang tidak perlu dalam kegiatan mereka oleh yang terakhir. Memang, konflik antara perusahaan dan aktivis dan regulator telah menjadi begitu biasa sehingga cerita media (terutama yang ada di media sosial dan media alternatif) penuh dengan berita tentang perusahaan yang tidak benar terhadap komitmen mereka untuk mengikuti dan mematuhi norma etika dan sosial.

Pemasaran yang Sadar Sosial dan Bertanggung Jawab Lingkungan

Oleh karena itu, agar perusahaan dapat benar-benar “menjalankan yang dikatakan”, mereka harus mempraktekkan apa yang dikenal sebagai pemasaran yang sadar sosial dan bertanggung jawab terhadap lingkungan di mana mereka menanamkan dan menggabungkan penjualan dan promosi yang bertanggung jawab serta lebih etis dan setia pada aspek normatif dalam bisnis mereka. strategi periklanan. Ini berarti bahwa tidak hanya pemasaran mereka yang lebih etis tetapi penempatan dan posisi produk mereka harus ditujukan untuk menciptakan "nilai sosial" dan "kelestarian lingkungan" daripada menjual produk yang rusak kepada orang tua dan produk dengan bahan berbahaya untuk anak-anak dan remaja. Dengan demikian, ada kebutuhan untuk "perubahan paradigma" dalam cara pemasar mendekati seluruh kegiatan rantai nilai pemasaran dan penjualan.

Namun, ini lebih mudah dikatakan daripada dilakukan karena ada keterputusan mendasar antara keharusan profitabilitas dan menjadi bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan. Seperti yang dinyatakan oleh almarhum ekonom Chicago School legendaris, Milton Friedman, yang terkenal mengamati, "Tanggung jawab bisnis adalah membuat bisnis atau mendapatkan uang" yang berarti bahwa alasan keberadaan perusahaan dalam ekonomi kapitalis adalah untuk mendapatkan keuntungan. Di sisi lain, kebutuhan untuk bertanggung jawab secara sosial dan lingkungan berarti perusahaan-perusahaan tersebut harus mengeluarkan uang untuk menanamkan praktik yang lebih aman dan praktik yang lebih sadar yang tidak hanya membutuhkan biaya tetapi juga dapat menyebabkan keuntungan yang lebih rendah.

Menjalankan yang Dikatakan

Dengan demikian, cara di mana pemasar menyelesaikan kontradiksi antara pemasaran ini sebagai kegiatan yang bertujuan menghasilkan laba dan di sisi lain, menjadi sadar secara sosial dan bertanggung jawab terhadap lingkungan yang memerlukan keuntungan yang lebih kecil diselesaikan pada akhirnya akan mengarah pada lingkungan yang lebih baik dan nilai sosial yang lebih tinggi. Lebih jauh, perusahaan dan pemasar mereka tidak lagi dapat “menyingkirkan” biaya sosial dan lingkungan sebagai “eksternalitas”, dan sebagai gantinya, mereka harus memasarkan produk-produk mereka secara etis.

Ini termasuk iklan yang tidak didasarkan pada klaim yang salah atau tidak benar, penetapan harga yang tidak bersifat predator, strategi titik penjualan yang tidak memaksa konsumen untuk membeli merek atau produk tertentu, dan pembuatan produk aktual itu sendiri yang didasarkan pada praktik bisnis yang sadar sosial dan bertanggung jawab terhadap lingkungan. Meskipun ini mungkin tampak utopian dan idealistik, namun faktanya tetap bahwa abad ke-21 adalah masa transisi dan karenanya, semakin cepat perusahaan dan korporat “bangun” terhadap masalah sosial dan lingkungan yang mendesak, semakin baik bagi generasi masa mendatang agar hidup di dunia yang lebih sehat, tidak kejam, dan lebih berkelanjutan.

Pemasaran 4.0 dari Kotler

Terlepas dari hal lain, ini membutuhkan "perubahan pola pikir" dari filosofi pemasaran yang berlaku untuk tujuan laba murni untuk pemasaran yang lebih sadar akan masalah sosial dan masalah lingkungan. Memang, banyak ahli percaya bahwa "waktu sekarang" untuk beralih dalam pola pikir mengingat urgensi situasi di mana perubahan iklim, polusi, perselisihan sosial, dan pemindahan paksa serta migrasi semua mendatangkan malapetaka di dunia kita. Kesimpulannya, pemasaran perlu berevolusi menjadi pemasaran 4.0 seperti guru pemasaran legendaris, Philip Kotler, memasukkannya ke dalam buku terbarunya di mana kesadaran sosial dan tanggung jawab lingkungan adalah "intrinsik" dan "tertanam" dalam kegiatan pemasaran daripada menjadi "kekhawatiran eksternal" .

***
Solo, Jumat, 26 Juni 2020. 8:26 pm
'salam damai penuh cinta'
Suko Waspodo
antologi puisi suko