Kewirausahaan [17] Dunia Kewirausahaan yang Muncul: Unicorn dan Miliaran Dolar

Ada jumlah yang sama dari Unicorn yang hanya berjalan di udara sehingga meningkatkan kemungkinan mereka jatuh ke tanah begitu euforia mati.

Sabtu, 6 Juli 2019 | 10:10 WIB
0
57
Kewirausahaan [17] Dunia Kewirausahaan yang Muncul: Unicorn dan Miliaran Dolar
ilustr: Business-Review EU

Gelombang Kewirausahaan berturut-turut yang dimulai dengan kapitalis awal ketika negara-negara melakukan industrialisasi, dan kemudian dilanjutkan dengan munculnya Era Digital, kini telah mencapai tahap di mana perusahaan eCommerce dan agregator serta bisnis berbasis Aplikasi Smartphone adalah bentuk utama kewirausahaan.

Dalam konteks ini, perlu dicatat bahwa perusahaan-perusahaan seperti Uber, AirBnB, dan Alibaba di Amerika Serikat dan Cina, Flipkart dan Zomato di India, dan Amazon di seluruh dunia mewakili gelombang terbaru dari startup kewirausahaan yang telah menjadi terkenal dan menarik dana Billion Dollar.

Memang, tidak akan berlebihan untuk menyatakan bahwa wirausahawan di balik usaha dan startup ini benar-benar mengguncang model pasar yang ada sampai ke inti dan mengganggu cara bisnis dilakukan baik di negara maju maupun negara berkembang.

Media penuh dengan cerita dan liputan tentang usaha-usaha "Zaman Baru" ini yang muncul entah dari mana dan telah menarik valuasi Billion Dollar dan pendanaan dari Investor Malaikat yang berkantong tebal dan pemodal ventura.

Memang, media telah menciptakan istilah untuk terpanas dari startup ini dengan menamai mereka Unicorn menurut makhluk mythical yang bisa terbang dan tidak melakukan kesalahan. Lebih jauh, pendanaan yang muncul dengan mata dan penilaian yang tinggi dan curam hanya dapat berarti bahwa ke depan akan ada lebih banyak wirausahawan yang ingin meniru dan mengikuti kisah sukses sebagai panutan.

Karena itu, harus juga dicatat bahwa "kegembiraan irasional" yang sedang disaksikan sekarang mengingatkan kita pada akhir 1990-an dan awal 2000-an ketika booming Dotcom berada pada puncaknya di mana ia bercanda mengatakan bahwa siapa pun yang memiliki situs web dan model bisnis dasar dapat menarik dana dari VC dan Angel Investors.

Oleh karena itu, orang memang harus berhati-hati ketika mengevaluasi apakah penilaian stratosfer Unicorn memang dibenarkan atau mereka mewakili investasi kelebihan likuiditas sebagai akibat dari kebijakan moneter yang sangat longgar dari Bank Sentral dunia pada dekade-dekade menjelang 2008 krisis dan tahun-tahun sukses ketika dipikirkan bahwa satu-satunya cara untuk merangsang pertumbuhan adalah dengan memompa uang ke dalam sistem.

Dengan kata lain, poin yang dibuat di sini adalah bahwa karena Federal Reserve telah mempertahankan suku bunga mendekati atau mendekati nol selama sebagian besar dekade terakhir, perlu diingat bahwa ini telah menghasilkan lebih banyak uang yang tersedia dalam sistem dan beberapa jika tidak semuanya menemukan jalannya ke dalam aset di seluruh dunia yang mencakup investasi di Unicorn dan perusahaan eCommerce lainnya.

Meskipun tidak meremehkan model bisnis Unicorn yang baik seperti Uber yang telah dengan baik dan benar-benar mengganggu status quo, itu adalah kasus bahwa seseorang harus menyeimbangkan aspek-aspek likuiditas mudah ini dengan apakah Unicorn dan usaha-usaha yang dipimpin oleh pengusaha dengan "bintang di mata mereka" memang layak investasi.

Poin lain yang perlu dibuat adalah bahwa bagi banyak startup eCommerce di negara-negara berkembang seperti India dan Indonesia juga, strategi mereka saat ini adalah terlibat dalam perang harga dengan pesaing mereka dalam strategi pemasaran dan bisnis "balap ke bawah" di mana banyak dari usaha ini adalah "membakar uang" atau apa yang dikenal dalam jargon dan istilah industri sebagai "tingkat pembakaran" yang berarti bahwa mereka kehilangan uang hanya untuk menarik pelanggan baru dan mempertahankan pelanggan yang sudah ada dengan menawarkan diskon yang belum pernah terdengar sebelumnya.

Memang, siapa pun yang berbelanja online atau menggunakan ponsel dalam beberapa bulan terakhir di Cina, India, dan sampai batas tertentu Amerika Serikat akan memperhatikan diskon selama periode liburan dan musim yang meluas hingga 50% atau lebih seperti yang akan dikatakan oleh wirausahawan mana pun, anda sama sekali tidak berkelanjutan.

Gagasan di balik perang diskon ini adalah untuk membangun basis pelanggan yang setia dan luas yang akan terus datang dan kembali untuk lebih dari sekali mereka "terhubung" dan kemudian meningkatkan harga sehingga pangsa pasar yang telah dibangun tidak dapat terkikis bahkan ketika harga dinaikkan.

Memang, ini adalah strategi yang telah diikuti oleh "anak poster" dari Unicorn, Uber yang telah memastikan bahwa begitu mendapatkan pangsa pasar, maka ia akan terlibat dalam penetapan harga yang lebih realistis dan lebih didasarkan pada fundamental bisnis.

Berpikir ini terdengar seperti strategi bisnis yang baik, kita harus ingat bahwa mungkin ada pendatang baru lain yang menggelontor dana juga dapat terlibat dalam perang harga sehingga saat ini Unicorn yang sudah ada diberikan "pelarian untuk uang mereka".

Dengan risiko terdengar pesimistis, semua yang kami katakan adalah bahwa harus ada penilaian dan evaluasi yang lebih realistis dari pengusaha "generasi baru dan baru" ini dan penyandang dana mereka sehingga pengulangan payudara Dotcom yang terjadi satu dekade setengah lalu tidak diulang.

Sebagai kesimpulan artikel ini, perlu ditegaskan kembali bahwa sementara beberapa Unicorn yang benar-benar mengganggu menulis ulang aturan bisnis, ada jumlah yang sama dari mereka yang hanya berjalan di udara sehingga meningkatkan kemungkinan mereka jatuh ke tanah begitu euforia mati. 

Dengan kata lain, bisnis harus menghasilkan uang dan keuntungan, dan investor harus mendapatkan pengembalian modal dan investasi mereka pada suatu titik waktu dan karenanya, seperti yang dikatakan teori manajemen bisnis apa pun, hanya perusahaan dengan fundamental yang kuat yang “akhirnya yang memotong” dan ini adalah sesuatu yang berlaku untuk Unicorn juga.

***
Solo, Sabtu, 6 Juli 2019. 9:51 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko