Kewirausahaan [18] Aturan Hukum Kebutuhan Mutlak bagi Bisnis untuk Jadi Sejahtera

Siapa yang ingin beroperasi di negara-negara di mana sering terjadi penghentian dan tindakan kekerasan dan kekacauan yang terputus-putus yang menyebabkan gangguan pada operasi bisnis?

Minggu, 7 Juli 2019 | 21:12 WIB
0
167
Kewirausahaan [18] Aturan Hukum Kebutuhan Mutlak bagi Bisnis untuk Jadi Sejahtera
ilustr: jurnal.id

Perbedaan antara Barat dan Timur

Mengapa bisnis di Eropa dan Amerika Serikat makmur jika dibandingkan dengan bisnis di Asia dan Afrika? Mengapa pelaku bisnis merasa lebih mudah melakukan bisnis di Barat bila dibandingkan dengan negara-negara di Timur? Terlepas dari keunggulan geografis alami dan ketersediaan sumber daya, adakah hal lain yang memastikan bahwa bisnis merasa lebih mudah untuk beroperasi di beberapa negara sedangkan mereka gagal melakukannya di negara lain?

Aturan Hukum

Jawaban untuk ini sebagian dapat ditemukan dalam cara Barat beroperasi di bawah aturan hukum dan kontrak sedangkan Timur beroperasi melalui perbaikan dan perjudian sistem? dengan kata lain, pelaku bisnis perlu menghindari hukum dan peraturan di banyak negara Asia dan Afrika sedangkan di Barat mereka dapat diyakinkan bahwa kewajiban kontraktual akan dihormati dan dalam kasus kekurangan, pengadilan dan sistem politik selain dari Eksekutif akan memberi mereka pendengaran dan jejak yang cepat dan adil.

Contoh Perusahaan Global

Untuk menjelaskan hal ini lebih lanjut, pertimbangkan sebuah perusahaan global yang beroperasi di seluruh dunia dan memiliki jaringan pemasok, pelanggan, dan vendor yang luas selain dari karyawan dan pemangku kepentingan lainnya di seluruh dunia. Jika misalnya, pemasok mengingkari janjinya untuk memberikan; perusahaan ini dapat menuntut pemasok dan memastikan bahwa kerugian dapat dipulihkan.

Namun, jika kasus-kasus pengadilan dan penyelesaian hukum seperti itu memakan waktu bertahun-tahun atau puluhan tahun dan terlebih lagi penuh dengan ketidakpastian, maka perusahaan harus mencari metode peradilan tambahan untuk memulihkan kerugiannya.

Di sisi lain, jika pengadilan dan sistem peradilan bersama dengan lembaga penegak hukum membantu perusahaan pulih dari kemundurannya dengan pemasok dengan cara yang cepat dan terikat waktu, maka perusahaan kemungkinan besar akan beroperasi di suatu negara atau negara. wilayah yang menjamin manfaat ini.

Ini adalah perbedaan penting antara Barat dan Timur dalam hal menegakkan aturan hukum yang menjamin kelancaran operasi untuk bisnis.

Kasus India

Memang, inilah alasan mengapa banyak perusahaan multinasional enggan masuk ke negara-negara seperti India di mana sistem peradilan dan penegakan hukum yang sklerotik dan lambat serta lesu tidak dapat menjamin perlindungan terhadap penipuan dan malpraktik.

Selain itu, mereka juga perlu membayar suap dan menghabiskan sejumlah besar uang hanya untuk menjalankan bisnis mereka yang menciptakan biaya tambahan serta memperkenalkan lebih banyak lapisan ke dalam mode operasi mereka yang sudah kompleks.

Lebih lanjut, ini juga merupakan alasan mengapa banyak perusahaan multinasional yang beroperasi di India lebih memilih Singapura sebagai pusat arbitrase jika terjadi perselisihan hukum dan komersial. Memang, fakta bahwa Singapura menawarkan penyelesaian mekanisme penyelesaian sengketa yang cepat dan terikat waktu sering dikutip sebagai salah satu alasan mengapa perusahaan global bersikeras membawa sengketa mereka di negara-negara Asia ke negara kota.

Kasus Tiongkok

Kasus Cina berbeda dari India karena meskipun ia juga memiliki sistem peradilan kuno, sistem politik dan birokrasi menawarkan perlindungan bisnis dan jaminan bahwa kasus mereka akan ditangani dan diselesaikan dengan cepat. Dengan kata lain, aturan hukum ditegakkan terutama ketika menyangkut bisnis karena Cina ingin semakin banyak perusahaan multinasional beroperasi di negaranya.

Karena itu, harus dicatat bahwa isu-isu seperti pembajakan dan pelanggaran hak cipta masih membebani biaya bisnis Barat ketika mereka beroperasi di Cina dan ini adalah sesuatu yang tetap menjadi titik permasalahan. Tentu saja, ini bukan untuk mengatakan bahwa bisnis Barat di Cina tidak membayar suap atau suap. Hanya saja mereka memiliki peluang lebih baik dalam hal-hal yang berkaitan dengan aturan hukum jika dibandingkan dengan India.

Mengapa Negara Hukum Mutlak Diperlukan

Beralih ke titik bahwa aturan hukum mutlak diperlukan bagi bisnis untuk beroperasi, kita dapat melihat mengapa demikian halnya dengan mengambil contoh lain dari perusahaan yang memiliki banyak pemangku kepentingan. Misalnya, jika seorang karyawan kedapatan melanggar kode etik, maka perusahaan berhak memecatnya.

Namun, jika perusahaan tidak melakukannya karena takut menyinggung beberapa bagian atau kepentingan yang mendukung karyawan, maka dapat dikatakan bahwa perusahaan lebih memilih untuk abstain daripada mengikuti hukum.

Dalam kasus lain, jika perusahaan menemukan bahwa sering terjadi pemogokan dan keresahan tenaga kerja di mana meskipun telah mengikuti undang-undang, itu masih dilecehkan, maka pasti akan berusaha untuk pindah ke negara atau negara lain di mana kepentingannya dilindungi.

Selain itu, aturan hukum juga diperlukan bagi bisnis untuk menjamin keselamatan karyawan mereka terutama jika mereka memiliki shift malam dan mengangkut karyawan mereka dari rumah mereka ke tempat kerja.

Memang, dalam semua kasus yang dibahas sejauh ini, tidak ada bisnis yang ingin beroperasi di negara atau negara di mana pelanggaran hukum terjadi dan mereka harus menyuap di setiap tingkat hanya untuk melanjutkan operasi mereka.

Kesimpulan

Untuk mengakhiri diskusi, tidak ada yang lebih penting bagi bisnis daripada negara-negara di mana penegakan hukum ditegakkan dan ditegakkan secara menyeluruh dan ketat karena jika tidak, operasi mereka akan terpukul dan bisnis mereka akan menderita. Memang, siapa yang ingin beroperasi di negara-negara di mana sering terjadi penghentian dan tindakan kekerasan dan kekacauan yang terputus-putus yang menyebabkan gangguan pada operasi bisnis?

***
Solo, Minggu, 7 Juli 2019. 8:51 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko