Kewirausahaan [21] Jebakan yang Harus Dihindari Wirausahawan untuk Keberlanjutan Usaha

Dalam kasus di mana usaha gagal, itu adalah panggilan sulit bagi wirausahawan untuk memutuskan kapan harus berkemas dan melanjutkan.

Senin, 15 Juli 2019 | 14:56 WIB
0
152
Kewirausahaan [21] Jebakan yang Harus Dihindari Wirausahawan untuk Keberlanjutan Usaha
ilustr: bluehost

Jebakan untuk Wirausahawan

Di bawah semua kemewahan dan gemerlapnya para start-up yang menggalang jutaan dan miliaran dolar dalam pendanaan terletak kerja keras, tekad, dan dedikasi para pendiri mereka.

Memang, kewirausahaan adalah tentang ketekunan berpasir seperti halnya memiliki ide yang baik dan mewujudkan ide itu menjadi tindakan dengan bantuan tim yang berkomitmen. Tidak selalu demikian halnya bahwa wirausahawan akan mudah dan menemukan pendukung dan pemberi dana bersedia membiayai usaha mereka.

Untuk setiap Flipkart yang menghasilkan miliaran, ada seratus start-up lain yang keluar dari balapan pada tahapan berbeda dalam siklus start-up.

Ini berarti bahwa setiap wirausahawan potensial harus memperhitungkan beberapa aspek atau jebakan untuk menghindari jika mereka ingin terus menikmati kesuksesan di pasar dan jika mereka ingin memastikan bahwa usaha mereka menjadi menguntungkan dan berubah menjadi perusahaan yang sukses.

Waktu Keputusan Pendanaan

Pertama di antara jebakan adalah memutuskan kapan harus mencari dana dari Venture Capitalists dan Angel Investors. Langkah pertama dalam kehidupan seorang wirausahawan biasanya adalah tahap ideasi dan tahap inkubasi di mana wirausahawan memulai dengan rencana aksi untuk mengubah ide mereka dan kemudian meluncurkan usaha mereka untuk menginkubasi ide-ide mereka dan mengubahnya menjadi bisnis dan produk yang bisa diterapkan.

Pada tahap ini, disarankan untuk memastikan bahwa wirausahawan menghabiskan waktu sebanyak mungkin untuk memikirkan berbagai masalah dan jebakan yang mungkin mereka hadapi dalam hal waktu.

Karena tidak ada yang terlalu dini, tidak ada yang terlambat, yang berarti mencari putaran pertama pendanaan dari Investor dan kemudian menggunakannya secara bijaksana untuk menyebarkan dana ke berbagai tahap harus direncanakan dan dikelola dengan hati-hati.

Masalah Hukum Terkait dengan Kontrak dan Ketentuan Pendanaan

Bahkan, sebelum investor mengeluarkan dana, wirausahawan harus waspada terhadap syarat dan ketentuan yang diusulkan investor karena persyaratan yang tidak adil dan sulit dapat dengan mudah membuat wirausahawan melepaskan kendali atas usaha mereka ketika mereka “strike gold”.

Yang disebut "fine print", dinamai demikian karena banyak makna dari syarat dan ketentuan biasanya terkubur dalam kontrak dan di halaman dalam berarti wirausahawan lebih baik memiliki pengacara sendiri atau mencari bantuan hukum sebelum mereka menandatangani kontrak dengan investor mereka.

Terlepas dari kenyataan bahwa begitu banyak Twenty Something meluncurkan usaha yang berarti bahwa beberapa dari mereka hampir tidak memahami legalitas dan kompleksitas, aspek lain berkaitan dengan "getting giddy" dalam euforia "raising funding" dan menyetujui untuk semua syarat dan ketentuan yang diajukan oleh investor.

Oleh karena itu, wirausahawan direkomendasikan untuk berhati-hati sebelum mereka berkomitmen pada pihak luar.

Apa yang Datang setelah Sukses?

Beralih ke pertanyaan apa selanjutnya setelah wirausahawan menjadi sukses dan karenanya, harus membuat pilihan antara mengambil perusahaan publik atau memutusnya dan memulai usaha lain, beberapa perangkap di sini adalah prospek pengambilalihan bermusuhan dari bisnis yang mapan dan veteran industri yang "tahu permainan" lebih baik daripada banyak orang dan karenanya, mahir strategi seperti itu.

Memang, contoh dari Sabeer Bhatia yang mendirikan Email komersial pertama di dunia, Hotmail adalah instruktif dalam hal ini.

Sementara banyak dari anda yang membaca ini mungkin belum pernah mendengar tentang Sabeer Bhatia yang cukup sensasional pada tahun 1990-an karena telah menggemparkan dunia dengan Hotmail, anda yang masih kuliah saat itu pasti akan mengenali nama dan yang lebih penting, juga akan ingat bagaimana dia "mengakali" oleh Bill Gates agar menyerahkan kendali atas Hotmail.

Walaupun Bhatia menghasilkan uang cukup banyak untuk kesepakatan itu, juga kasus bahwa gagasan perubahan permainan tidak dapat diterjemahkan menjadi kesuksesan yang berkelanjutan setelah penjualan di mana generasi saat ini mengenal Gmail tetapi tidak dengan Hotmail.

Pelajaran dari ini untuk wirausahawan yang memukulnya besar adalah berhati-hati dalam "memainkan kartu anda" dan beralih ke suara hati anda untuk bimbingan jika "fork in the road" muncul dan anda harus memutuskan antara opsi yang sama-sama menarik.

Waktu Berhenti untuk Usaha Gagal

Sementara hal di atas adalah dalam kasus usaha yang sukses, sisi lain dari koin yaitu apa yang terjadi ketika usaha tidak memenuhi harapan investor, pendiri, dan pasar harus diperhitungkan juga.

Dalam kasus di mana usaha gagal, itu adalah panggilan sulit bagi wirausahawan untuk memutuskan kapan harus berkemas dan melanjutkan.

Meskipun mungkin ada alasan emosional dan alasan berdasarkan fakta dalam “bertahan dan berkeliaran” untuk “mengatasi masa-masa sulit” dan berharap untuk “cahaya di ujung terowongan”, itu juga merupakan kasus keputusan untuk mengakhiri usaha, betapapun menyakitkannya itu harus diambil di beberapa titik atau yang lain.

Memang, jika keputusan seperti itu tidak diambil, para wirausahawan berisiko "tenggelam bersama" dengan usaha mereka dan karenanya, perangkap yang harus dihindari di sini adalah tentang seberapa cepat menyebutnya berhenti dan bagaimana keluar tanpa terlalu banyak kerugian bagi semua pemangku kepentingan.

Kesimpulan: Tidak Ada yang Permanen

Dengan demikian, ada banyak jebakan yang harus diwaspadai oleh wirausahawan dan kita telah membahas beberapa di antaranya dalam artikel ini. Sementara tergoda untuk berjemur dalam kemuliaan usaha yang sukses, wirausahawan harus menyadari bahwa ada lika-liku dalam setiap bisnis dan usaha serta ingat bahwa kesuksesan suatu hari dapat dengan mudah diikuti oleh kegagalan pada hari berikutnya.

***
Solo, Senin, 15 Juli 2019. 2:32 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko