Kewirausahaan [14] Tantangan dan Peluang Kewirausahaan di Asia

Negara-negara tidak memiliki kemewahan menunggu pertumbuhan terjadi dan sebaliknya, mereka harus mewujudkannya dan ini adalah sesuatu yang dapat diambil oleh para wirausahawan.

Sabtu, 29 Juni 2019 | 20:02 WIB
0
107
Kewirausahaan [14] Tantangan dan Peluang Kewirausahaan di Asia
ilustr: China Daily

Juggernaut Asia

Wirausahawan yang bercita-cita tinggi di seluruh dunia memiliki beberapa peluang baik di negara mereka maupun di tujuan luar negeri. Dengan dibukanya banyak ekonomi Asia, wirausahawan barat sekarang dapat berinvestasi di negara-negara seperti Cina dan India bersama dengan Indonesia dan Thailand di samping pendatang terbaru Vietnam dan Kamboja.

Memang, semua ekonomi ini telah tumbuh pada tingkat yang lebih cepat daripada yang ada di Amerika Latin dan Eropa Timur. Karena itu, perlu dicatat bahwa meskipun pemerintah di negara-negara ini ramah bisnis dan terbuka untuk investasi asing, realitas dasarnya adalah sedemikian rupa sehingga para wirausahawan mungkin mengalami kesulitan karena sejumlah alasan.

Tantangan untuk Berbisnis

Pertama, birokrasi di negara-negara ini, berarti bahwa kecuali jika wirausahawan terhubung dengan baik secara lokal, ia akan menghadapi rintangan dalam pembebasan lahan, lisensi, dan persetujuan lainnya. Selain itu, sistem hukum di banyak negara ini bergerak lambat dan kuno yang berarti bahwa menghormati kontrak dan arbitrasi dalam kasus perselisihan hukum akan memakan waktu lama dan yang lebih penting, akan tunduk pada hukum dan peraturan lama.

Kedua, terlepas dari antusiasme di tingkat nasional, para pengusaha harus berurusan dengan pemerintah negara bagian dan provinsi di negara-negara ini yang memiliki serangkaian kebijakan sendiri yang mengatur bisnis dan mengatur perdagangan.

Ketiga, infrastruktur di negara-negara ini kadang-kadang tidak sampai ke standar global dan barat yang berarti bahwa jalan yang buruk, pasokan listrik yang tidak menentu dan buruk, air yang tidak teratur, dan kemacetan perkotaan berarti bahwa wirausahawan harus menghadapi tantangan ini juga.

Keempat, stabilitas sosial dan keresahan adalah faktor risiko besar seperti aspek keselamatan wanita yang berarti bahwa kecuali wirausahawan berencana untuk memiliki pengaturan dengan staf minimal, ia harus menghadapi semua masalah ini juga.

Peluang untuk Pertumbuhan

Namun, gambarannya tidak suram seperti kedengarannya karena masih ada beberapa titik terang di negara-negara ini yang menawarkan wirausahawan peluang untuk mewujudkan impian mereka.

Pertama, kelas menengah yang muncul di negara-negara ini adalah sumber tenaga kerja kaya yang berarti bahwa ada basis yang tersedia bagi wirausahawan untuk dipekerjakan.

Kedua, upahnya rendah menurut standar barat dan ini berarti bahwa setiap usaha di negara-negara ini dapat dilakukan dengan biaya yang jauh lebih rendah daripada di barat.

Ketiga, daya beli masyarakat di negara-negara ini berkembang yang berarti bahwa ada pasar yang siap dan belum dimanfaatkan untuk barang-barang konsumen dan barang tahan lama.

Menemukan Saldo

Oleh karena itu, jelas bahwa sementara ada tantangan ada peluang juga dan sebaliknya dan karenanya, menemukan keseimbangan terserah pada wirausahawan sehingga bisnis atau usaha mereka dapat berhasil. Ada sejumlah cara di mana wirausahawan dapat memastikan keberhasilan usaha mereka dan ini adalah dalam menemukan solusi kreatif dan inovatif untuk masalah tersebut.

Sebagai contoh, baik Shanghai di Cina dan Bangalore di India telah muncul sebagai hotspot inovasi di mana startup dan usaha baru berhasil. Selain itu, Kota Ho Chi Minh di Vietnam dan Laos di Kamboja telah muncul sebagai pesaing yang layak untuk negara-negara ini meskipun mereka masih jauh di belakang.

Beberapa Sektor Booming

Poin yang kami coba sampaikan adalah bahwa negara-negara ini menawarkan pekerja yang sangat dibutuhkan dan kemampuan daya beli selain memiliki oase inkubator bisnis di tengah kekacauan. Memang, jika kita melihat jumlah startup teknologi di Bangalore dalam dua tahun terakhir dan jumlah biotek dan perusahaan energi alternatif di Shanghai, ada perasaan berbeda bahwa energi kewirausahaan sedang dilepaskan setelah jeda setelah krisis ekonomi global 2008.

Keberhasilan usaha eCommerce di Cina dan India di mana perusahaan seperti Alibaba dan Flipkart telah tumbuh secara eksponensial berarti bahwa ada peluang yang cukup untuk pertumbuhan di negara-negara ini. Ini adalah alasan mengapa banyak pemodal ventura dan investor malaikat telah mengucurkan uang ke sektor-sektor ini di samping raksasa global seperti Amazon yang mendirikan basis regional mereka.

Pertumbuhan bukanlah Kemewahan tetapi Kebutuhan

Akhirnya, semua negara ini melakukan upaya untuk memanfaatkan kekuatan para wirausahawan sejak pemerintah maupun masyarakat telah menyadari bahwa kecuali mereka tumbuh dan terus tumbuh, memastikan bahwa kaum muda mendapatkan pekerjaan dan mengaktualisasikan stabilitas bagi rakyat akan sulit memimpin kekacauan dan kerusuhan.

Oleh karena itu, ini adalah kasus bahwa negara-negara ini tidak memiliki kemewahan menunggu pertumbuhan terjadi dan sebaliknya, mereka harus mewujudkannya dan ini adalah sesuatu yang dapat diambil oleh para wirausahawan.

***
Solo, Sabtu, 29 Juni 2019. 7:35 pm
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko