Juara Dunia Catur Ke-10 Boris Spassky 85 Tahun

Pada November 2014, Boris Vasilyevich menjadi tamu kehormatan pertandingan kejuaraan dunia antara Magnus Carlsen dan Viswanathan Anand di Sochi.

Senin, 31 Januari 2022 | 18:05 WIB
0
417
Juara Dunia Catur Ke-10 Boris Spassky 85 Tahun
Boris Spassky (Foto: istimewa)

Juara Dunia ke-10 asal Rusia, Boris Spassky merayakan ulang tahunnya yang ke-85 pada tanggal 30 Januari lalu. Ia adalah mantan juara dunia dari Rusia yang masih hidup selain Anatoly Karpov dan Garry Kasparov.

Sejarah mencatat momen penting dalam hidup Spassky saat ia berhadapan dengan Pecatur eksentrik Amerika Serikat, Bobby James Fischer, sebuah dwitatung catur paling mendebarkan di saat "Perang Dingin" antara Amerika Serikat dengan Uni Soviet masih berkobar dengan sengit.

Fischer mewakili dunia Barat, yaitu Amerika dan sekutunya sedangkan Spassky mewakili Blok Timur. Dwitatung berlangsung di Reykjavic, Islandia.

 Spassky lahir dan besar di Leningrad, tetapi ia belajar bermain catur di Ural, tempat keluarganya dievakuasi selama Perang. Juara dunia "masa depan" itu mulai bermain pada usia 5 tahun, menjadi master internasional pada usia 16 tahun dan, dua tahun kemudian, ia menjadi juara dunia junior. Dia menjadi pemain Uni Soviet (sebelum bubar) pertama yang memenangkan gelar "pangeran catur".

Pada tahun yang sama, Spassky melakukan debutnya di kejuaraan nasional saat berusia 18 tahun. Mewakili Leningrad, ia berbagi tempat teratas bersama juara dunia Mikhail Botvinnik dan Tigran Petrosian. Keberhasilan ini membuatnya mendapat undangan ke turnamen antarzona. Setelah mengatasi tantangan ini, Spassky bermain di turnamen kandidat di Amsterdam dan memasuki elit catur.

Saat Spassky berusia 19 tahun,  tidak ada sebelumnya yang bermain di turnamen kandidat pada usia semuda itu. Selanjutnya, Fischer memecahkan rekor itu. Pecatur asal Leningrad itu tampil bagus di kompetisi yang sulit, membagi tempat ke-4-7 dengan David Bronstein, Tigran Petrosian, Efim Geller dan László Szabó, yang dianggap sebagai pencapaian fantastis oleh para ahli dan pertanda bahwa pecatur muda bisa segera memenangkan hak untuk bermain sebagai juara dunia.

Namun, bintang baru muncul di kancah catur saat itu, yaitu Mikhail Tal dari Riga. Sezaman dengan Spassky, Tal sedikit terlambat dengan kesuksesan pertamanya, yang datang kemudian. Tapi lonjakan menakjubkan Tal ke Olimpade catur pada paruh kedua tahun 1950-an membuat Spassky dan semua kandidat lainnya terkejut. Tal-lah yang membuat Spassky tersingkir dari siklus pesaing berikutnya, mengalahkannya dalam pertandingan dramatis di babak final.

Hal serupa terjadi pada Spassky tiga tahun kemudian, di kejuaraan kualifikasi Uni Soviet lainnya. Dalam pertandingan yang menentukan, ia kalah dari bintang baru catur Soviet, Leonid Stein dan membuka jalan baginya ke turnamen antar zona.

Pencapaian prestasi Spassky banyak dibantu oleh pelatihnya yang luar biasa, Igor Bondarevsky. Dia mengambil bimbingan atas pemain catur dan membantunya mengatasi krisis yang berkepanjangan. Spassky maju melalui babak kualifikasi (mengalahkan Keres, Geller dan Tal) dan pada tahun 1996 ia memainkan pertandingan pertamanya untuk kejuaraan dunia melawan Petrosian. Namun, juara dunia kesembilan itu mempertahankan gelarnya dan memenangkan pertandingan dengan skor 12,5:11,5.

Spassky telah berusia 29 tahun saat itu dan memperlakukan kekalahannya secara filosofis. Dia melakukan siklus kandidat berikutnya dengan keyakinan sebwsar yang pertama. Spassky memenangkan pertandingan melawan Geller, Larsen dan Korchnoi dan pada tahun 1969 ia memenangkan pertandingan kedua melawan Petrosian.

Pertandingan ternyata berjalan alot, namun serangan para kandidat lebih kuat dari pertahanan sang juara – pertandingan berakhir dengan skor 12,5:10,5 untuk juara baru ke-10.

Spassky adalah juara dunia selama tiga tahun: pada tahun 1972, ia kehilangan gelar dari Fischer di Reykjavik. Namun, ia menjadi juara Uni Soviet tahun berikutnya, memenangkan kejuaraan paling sulit dalam sejarah (1973). Setelah itu, dia sekali lagi memasuki pertarungan untuk kejuaraan dunia, tetapi jalannya ke pertandingan lain untuk mahkota dunia tidak terjadi. Anatoly Karpov memenangkan semifinal melawannya di turnamen kandidat 1974.

Pada tahun 1976, Boris Spassky meninggalkan Uni Soviet- ia menikah dengan Marian Scherbakova, seorang karyawan Kedutaan Besar Perancis dan pemerintah terpaksa mengizinkannya untuk pindah ke Perancis. Boris Vasilyevich Spassky mempertahankan kewarganegaraan Soviet dan bahkan tampil untuk tim Uni Soviet di Olimpiade. Spassky terus berpartisipasi dalam pertarungan untuk kejuaraan dunia, bermain di turnamen kandidat, tetapi tahun-tahun terbaiknya ada di belakangnya dan kurva kesuksesannya menurun tanpa henti.

Pada 1990-an, ia sebagian besar berhenti berpartisipasi dalam turnamen besar dan mengingatkan orang lain tentang dirinya sendiri dalam pertandingannya melawan Robert Fischer di Beograd pada tahun 1992, yang didedikasikan untuk peringatan 20 tahun pertandingan mereka di Reykjavik. Petenis Amerika yang sudah lama meninggalkan catur ini memenangkan pertandingan nostalgia ini dengan skor 10:5. Pertandingan di Beograd adalah perpisahan mantan juara dunia dengan catur profesi karena mengingatkannya pada saat dia dan Fischer bersinar di panggung catur.

Juara dunia ke-10 ini meninggalkan jejak yang kuat dalam sejarah catur. Anatoly Karpov menulis tentang dia: “Spassky adalah pemain serba bisa yang asli dan unik. Dia bertahan dan menyerang dengan sama baiknya dan dia mengumpulkan keunggulan posisi. Dialah yang memulai kegilaan dengan universalitas, yang berlanjut hingga hari ini.” Pertandingan mantan juara dunia juga tetap hidup, dengan banyak di antaranya merupakan harta karun catur.

Pada Agustus 2012, Spassky kembali ke Rusia dari Perancis, bukan tanpa insiden. Istri dan putra grandmaster mengklaim bahwa dia diculik: Boris Spassky Jr bahkan harus ke pengadilan. Tetapi Boris Vasilyevich sendiri mengklaim bahwa dia kembali ke Moskow secara sukarela karena dia merasakan isolasi domestik di Paris setelah semua kontaknya dengan dunia catur berhenti.

Segera setelah dia kembali, pada Januari 2013, Spassky memimpin sesi lain di sebuah sekolah yang membawa namanya di Satka, di wilayah Chelyabinsk. Pada November 2014, Boris Vasilyevich menjadi tamu kehormatan pertandingan kejuaraan dunia antara Magnus Carlsen dan Viswanathan Anand di Sochi.

Pada tahun 2021, Boris Spassky menjadi salah satu penerima pertama Lencana Emas CFR, yang didirikan oleh Presiden CFR Andrey Filatov.

***

Sumber utama: Federasi Catur Rusia dan berbagai sumber lainnya.