Psikologi di Balik Orgasme Wanita

Pertemuan seksual baru bisa sangat memuaskan dan menyebabkan banyak orgasme bagi wanita jika rasa malu ditinggalkan. Saatnya untuk menutup kesenjangan orgasme untuk selamanya.

Jumat, 4 Juni 2021 | 20:26 WIB
0
59
Psikologi di Balik Orgasme Wanita
ilustr: Medical Daily

5 Temuan Paling Menarik dari Penelitian Terbaru

Poin Penting

  • Kepuasan seksual dan orgasme lebih berakar pada psikologi untuk wanita, dan fisiologi untuk pria.
  • Kepuasan seksual di kalangan wanita diprediksi lebih dari sekadar frekuensi orgasme.
  • Seks kasual bisa sangat memuaskan dan menyebabkan banyak orgasme bagi wanita jika rasa malu dan harapan ditinggalkan.

Di antara peneliti seks, "kesenjangan orgasme" mengacu pada temuan yang konsisten bahwa wanita cenderung lebih jarang mengalami orgasme daripada pria. Pertanyaan mengapa ini benar adalah rumit.

Pertama, frekuensi orgasme pada wanita cenderung sangat berkorelasi dengan faktor psikologis seperti citra tubuh, ketegasan seksual, rasa malu seksual, dan kebanggaan seksual. Orgasme pria, sebaliknya, cenderung lebih berakar pada fisiologi. Inilah sebabnya, bagi pria, masalah gairah seksual seperti disfungsi ereksi seringkali mudah disembuhkan dengan resep Viagra sedangkan masalah gairah wanita memerlukan pendekatan psikologis yang lebih luas.

Ada juga faktor budaya yang berperan: Norma gender sosial mempersulit perempuan untuk mengartikulasikan dengan jelas apa yang membuat mereka merasa baik. Budaya kita masih sering mempermalukan wanita yang mengejar seks dan meremehkan pentingnya kenikmatan seksual wanita.

Saat mempelajari orgasme wanita, penting untuk membedakan antara berbagai jenis situasi dan konteks. Misalnya, jenis faktor psikologis yang membuat seorang wanita lebih mungkin untuk orgasme dengan pasangan yang akrab mungkin sama sekali berbeda dari yang menyebabkan orgasme dalam one-night stand. Demikian juga, variabel yang memprediksi kemungkinan bahwa seorang wanita akan menikmati orgasme ganda mungkin berbeda dari variabel yang memprediksi apakah dia bisa orgasme sendiri, melalui masturbasi. Dan kemudian ada pertanyaan tentang kepuasan seksual: Apakah lebih banyak orgasme selalu sama dengan lebih banyak kepuasan seksual? Atau apakah kepuasan seksual merupakan konsep yang lebih bernuansa yang mempertimbangkan lebih banyak tentang psikologi wanita versus berapa banyak orgasme yang dia miliki? Dengan kata lain, apakah kualitas atau kuantitas yang lebih penting dalam hal kepuasan seksual wanita?

Sebuah studi baru-baru ini tampaknya menjawab semua pertanyaan ini melalui survei online yang dilakukan terhadap 1.343 wanita yang direkrut menggunakan Amazon Turk. Usia rata-rata peserta adalah 38 tahun. Berikut adalah apa yang saya yakini sebagai lima temuan paling menarik dari penelitian ini:

1. Orgasme bukan satu-satunya prediktor kepuasan seksual.

Untuk tingkat kecil, dan hanya dalam konteks pasangan yang akrab, semakin banyak orgasme yang dimiliki seorang wanita, semakin banyak kepuasan seksual yang dia ungkapkan. Namun, ini adalah efek yang sangat kecil dan tidak terjadi dalam konteks lain, seperti seks dengan pasangan baru. Ini juga didukung oleh literatur sebelumnya yang menunjukkan bahwa banyak faktor lain yang tampaknya menjelaskan kepuasan seksual yang diungkapkan sendiri, seperti idealisasi, pemikiran positif umumnya tentang seks itu sendiri. Kepuasan emosional juga memainkan faktor besar, seperti halnya kebanggaan seksual, citra tubuh yang positif, dan ketegasan seksual. Jadi mari kita semua setuju bahwa seks harus dinikmati untuk seluruh pengalaman dan bahwa ada lebih banyak seks yang hebat daripada sekadar orgasme.

2. Ketegasan seksual dan kebanggaan seksual adalah prediktor terbesar frekuensi orgasme di semua konteks.

Ini, secara umum, mendukung literatur sebelumnya bahwa ketegasan seksual dan citra tubuh merupakan faktor penting bagi kepuasan seksual wanita. Semakin seorang wanita mengungkapkan bahwa dia merasa nyaman mengomunikasikan apa yang dia inginkan dan apa yang membuatnya merasa baik, semakin banyak orgasme yang dia dapatkan, baik dengan pasangan baru atau akrab atau dengan dirinya sendiri. Demikian juga, semakin bangga seorang wanita merasa tentang tubuhnya dan tentang dirinya secara seksual, semakin banyak kepuasan seksual yang dia ungkapkan.

3. Frekuensi orgasme paling berkorelasi dengan kepuasan seksual ketika terjadi dengan "pasangan yang akrab."

Perhatikan bahwa ini tidak berarti bahwa orgasme lebih baik ketika terjadi dengan pasangan yang akrab; mereka hanya lebih sering dan lebih erat terkait dengan kepuasan seksual daripada dalam konteks lain. Ini masuk akal: Lagi pula, seks antara dua pasangan yang telah belajar apa yang terasa baik dan memuaskan satu sama lain cenderung lebih memuaskan. Tetapi, seperti yang ditunjukkan oleh para peneliti, "pasangan yang akrab" tidak harus berarti hubungan yang berkomitmen. Ini menunjukkan bahwa pengaturan "Teman dengan Manfaat", misalnya, dapat menyebabkan banyak orgasme dan seks yang sangat memuaskan bagi wanita.

4. Orgasme berkali-kali tidak benar-benar memprediksi kepuasan seksual.

Masyarakat dan media melukiskan beberapa orgasme sebagai cawan suci kenikmatan seksual wanita. Tetapi mungkin hubungan antara beberapa orgasme dan kepuasan seksual agak berlebihan? Rata-rata, wanita dalam penelitian ini yang mengungkapkan hanya mengalami satu kali orgasme saat berhubungan seks menunjukkan kepuasan seksual yang sama besarnya dengan wanita yang memiliki banyak orgasme. Menariknya, lesbian lebih mungkin melaporkan mengalami multiple orgasme dibandingkan dengan wanita heteroseksual. Penelitian lain menunjukkan bahwa seks dalam konteks hubungan lesbian cenderung bertahan lebih lama daripada hubungan heteroseksual tetapi juga lebih jarang. Skor satu untuk kualitas daripada kuantitas?

5. Wanita yang mengungkapkan pandangan positif (vs negatif) tentang seks bebas dan menolak norma gender lebih mungkin untuk orgasme selama one-night stand dan lebih kecil kemungkinannya untuk orgasme dengan pasangan yang akrab.

Ini juga masuk akal: Wanita yang memiliki sikap lebih menerima (vs negatif) terhadap seks bebas dan yang menolak gagasan bahwa wanita tidak boleh mengejar seks lebih cenderung mengalami orgasme pertama kali dengan pasangan baru. Bahkan, mereka bahkan mungkin lebih suka seks bebas daripada seks dalam hubungan berkomitmen. Ini menantang gagasan bahwa hubungan seks dan seks tanpa komitmen untuk wanita tidak dapat memuaskan. Penelitian terbaru telah menunjukkan bahwa ketika hubungan dimotivasi untuk alasan otonom, seperti keinginan untuk kesenangan dan petualangan seksual, mereka bisa sangat bermanfaat dan positif. Jadi, wanita yang memiliki sikap positif tentang seks bebas cenderung didorong oleh motivasi otonom dan kurang oleh keinginan untuk menyenangkan pasangan atau membuat seseorang berkomitmen. Ini, pada gilirannya, memungkinkan fokus untuk berada pada kesenangannya sendiri.

Kesimpulannya, kepuasan seksual wanita lebih dari sekadar orgasme. Kemampuan untuk mengomunikasikan hasrat seksual dan untuk merasa bangga dan memiliki diri sendiri sebagai makhluk seksual adalah faktor terpenting ketika memprediksi tidak hanya frekuensi orgasme tetapi juga kepuasan seksual di kalangan wanita. Dan akhirnya, pertemuan seksual baru bisa sangat memuaskan dan menyebabkan banyak orgasme bagi wanita jika rasa malu ditinggalkan. Saatnya untuk menutup kesenjangan orgasme untuk selamanya.

***
Solo, Jumat, 4 Juni 2021. 7:45 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko