Psikologi [9] Perspektif Biologis Psikologi atau Biopsikologi

Perspektif biologis adalah salah satu di antara berbagai perspektif dalam psikologi, membantu para psikolog memahami hubungan antara kekuatan fisiologis, otak, pemancar saraf dan perilaku.

Sabtu, 10 Agustus 2019 | 22:40 WIB
0
733
Psikologi [9] Perspektif Biologis Psikologi atau Biopsikologi
ilustr: infotimes.kz

Perspektif Biologis atau Biopsikologi adalah perkembangan terbaru dalam bidang psikologi yang semakin meningkat sebagai cabang psikologi khusus dalam beberapa waktu belakangan ini. Cabang psikologi ini juga dikenal dengan nama yang berbeda seperti Psikobiologi, Psikologi Biologis, Ilmu Saraf Perilaku, dan Psikologi Fisiologis.

Biologi Psikologi berusaha untuk menganalisis hubungan antara proses fisiologis atau biologis pada perilaku atau proses psikologis. Cabang khusus psikologi ini mempelajari bagaimana otak kita atau neurotransmiter dan parameter biologis lainnya memengaruhi psikologi dan perilaku, perasaan, serta pikiran kita. Bio-psikolog memperhatikan untuk memahami bagaimana berbagai faktor atau parameter biologis memengaruhi proses mental, emosi, dan fungsi kognitif kita.

Bio-psikolog berupaya menghubungkan variabel psikologis atau perilaku dengan variabel biologis, genetik, atau fisiologis. Fokus utama bio-psikolog adalah memahami fungsi otak untuk memahami perilaku, karena sistem saraf pusat mengontrol atau memengaruhi perilaku manusia. Area utama dari persepsi & sensasi fokus, ingatan & pembelajaran, kontrol gerakan, perilaku termotivasi untuk mendapatkan makanan, pakaian & tempat tinggal, emosi manusia, ritme biologis dan tidur.

Dengan kemajuan teknologi dan teknik penelitian, berbagai masalah canggih seperti pengambilan keputusan, penalaran, bahasa dan kesadaran, sekarang dianggap sebagai area fokus penyelidikan. Pemindaian otak atau teknik Pencitraan Otak seperti pemindaian PET, MRI, CT scan, dll. Memberikan pandangan yang jelas tentang fungsi otak manusia kepada para ilmuwan atau peneliti.

Behavioral Neuroscience memiliki kontribusi yang sangat baik dalam mengobati berbagai jenis gangguan mental atau neurologis, bahkan yang termasuk dalam bidang psikologi klinis. Ahli saraf memainkan peran praktisi medis yang secara ilmiah menyelidiki cedera otak dan berbagai gangguan mental untuk memberikan perhatian dan dukungan medis yang diperlukan.

Sejarah
 
Biopsikologi sebagai disiplin ilmu khusus menjadi penting pada abad ke-18 dan ke-19. Filsuf terkemuka Rene Descartes mengemukakan model fisik untuk menjelaskan perilaku hewan dan manusia. Menurutnya, kelenjar Pineal yang ada di otak banyak organisme adalah titik koneksi antara tubuh dan otak. Descartes juga bertanggung jawab untuk memperkenalkan konsep refleks yang mengarah pada respons otot, meskipun ini kemudian dibantah oleh para peneliti dengan argumen bahwa sumsum tulang belakang bertanggung jawab atas respons otot.

William James dalam karya-karyanya "The Principles of Psychology", 1890, mencoba menyoroti bahwa studi psikologi harus diselaraskan dengan pemahaman tentang parameter biologis. Knight Dunlap pertama kali menciptakan istilah "psikobiologi" dalam karyanya “An Outline of Psychobiology”  pada tahun 1914. Singkatnya, para filsuf terlibat dalam memahami hubungan antara dunia fisik dan mental.
 
Sejak abad ke-18 dan 19, para peneliti telah menyumbangkan beberapa temuan penelitian penting yang menjelaskan fungsi otak manusia dan mengungkap temuan penting pada neuron, fungsi sistem saraf, dan pemancar saraf. Seorang bio-psikolog akan sangat tertarik untuk mempelajari tiga komponen biologis penting yaitu otak, sistem saraf pusat dan pemancar saraf.
 
Relevansi Perspektif Biologis dalam Psikologi
 
Salah satu perspektif utama dalam psikologi adalah perspektif biologis, yang melibatkan studi tentang otak, genetika, sistem kekebalan tubuh dan juga sistem saraf. Berbagai aliran pemikiran dalam psikologi sejak lama telah berpusat di sekitar perdebatan tentang pengasuhan versus alam. Aliran pemikiran yang mendukung aspek pengasuhan perdebatan sangat meyakini bahwa lingkungan memainkan peran penting dalam membentuk atau memengaruhi perilaku. Sementara itu, mereka yang mendukung segi alam percaya bahwa faktor biologis mempengaruhi perilaku manusia.
 
Hubungan Psikologi dan Fisiologi telah diselidiki sejak bertahun-tahun yang lalu. Charles Darwin-lah yang memperkenalkan gagasan bahwa gen dan evolusi memengaruhi perilaku. Perspektif biologis menganalisis masalah dan tindakan manusia. Mari kita perhatikan contoh agresi dan bagaimana berbagai perspektif menafsirkan agresi. Perspektif psikoanalitik mungkin memandang agresi sebagai hasil dari pengalaman anak usia dini atau keinginan yang tidak disadari.

Perspektif perilaku dapat melihat agresi sebagai pola perilaku yang dibentuk dengan cara asosiasi, hukuman dan bala bantuan. Perspektif sosial di sisi lain, memandang tekanan kelompok atau kekuatan sosial sebagai pengaruh utama perilaku manusia.

Perspektif biologis, akan mencoba menganalisis faktor biologis atau akar yang dapat mengarah pada perilaku agresif, yang mungkin sama-sama melibatkan mempertimbangkan cedera otak atau faktor genetik yang dapat menjadi kontributor utama untuk menunjukkan perilaku agresif. Bidang minat untuk psikolog bio adalah:

1. Memahami bagaimana kondisi traumatis otak akan memiliki pengaruhnya pada pola perilaku.

2. Menyelidiki bagaimana penyakit degeneratif otak akan berdampak pada cara orang bertindak.

3. Menganalisis hubungan antara faktor genetik dan perilaku agresif; mempelajari bagaimana gangguan mental dapat menjadi hasil dari kerusakan otak.

4. Mempelajari persamaan dan perbedaan di antara kembar untuk menentukan karakteristik mana yang merupakan hasil dari faktor genetik dan karakteristik yang merupakan hasil dari faktor lingkungan.

Kekuatan dan Keterbatasan Perspektif Biologis

 Perspektif biologis dianggap sebagai bentuk penyelidikan paling ilmiah, karena sangat bergantung pada teknik eksperimental yang memberikan validitas untuk pendekatan ini. Studi yang diadakan menggunakan pendekatan ini dilakukan dalam pengaturan lab terkontrol dan hasil penelitian mereka dapat diandalkan serta dapat diprediksi.

Hasil penelitian yang dicapai juga obyektif karena temuan didasarkan pada penyelidikan ilmiah dari variabel biologis bukan faktor subjektif atau pengamatan belaka. Akibatnya, perspektif biologis memiliki kontribusi yang sangat baik terhadap pengobatan gangguan psikologis atau mental yang serius. Salah satu batasan utama dari pendekatan ini adalah bahwa pendekatan ini dianggap restriktif karena perspektif biologis gagal mempertimbangkan pengaruh lain pada perilaku seperti faktor lingkungan, pengaruh sosial budaya, pengalaman masa kecil dan emosi manusia.
 
Perspektif biologis adalah salah satu di antara berbagai perspektif dalam psikologi, yang telah membantu para psikolog dalam memahami hubungan antara kekuatan fisiologis, otak, pemancar saraf dan perilaku manusia. Perspektif telah membantu para peneliti dalam menemukan solusi dunia nyata atau aplikasi praktis untuk menangani masalah perilaku atau psikologis.

***
Solo, Sabtu, 10 Agustus 2019. 10:04 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko