Membangun Ketahanan Stres untuk Dunia COVID

Teknologi dapat membantu kita mendapatkan wawasan tentang di mana kita dapat memfokuskan upaya kita dengan sebaik-baiknya.

Selasa, 8 Juni 2021 | 11:10 WIB
0
8
Membangun Ketahanan Stres untuk Dunia COVID
illustr: AARP

Stres COVID-19 memengaruhi banyak dimensi kesejahteraan. Anda dapat belajar untuk mengatasinya.

Poin Penting

  • Ketika dunia bergerak ke tahap pandemi berikutnya, bagaimana orang mengelola stres dan membangun ketahanan tidak pernah begitu relevan.
  • Stres dapat mengganggu kesejahteraan dalam berbagai cara. Ini juga merupakan kesempatan untuk "meregangkan" melampaui zona nyaman seseorang.
  • Teknologi, seperti jam tangan pintar dan cincin, dapat membantu mengidentifikasi kapan stres menjadi berlebihan dan mendorong perubahan perilaku untuk meningkatkan kesehatan.

Kita telah mempelajarinya selama beberapa dekade, tetapi stres dan seberapa buruk (atau baik) itu bagi kita tidak pernah lebih relevan. Jika kita berhasil menemukan titik manis antara stres, ketegangan, dan peregangan sehat dari kemampuan kita, ini dapat membantu dalam membangun ketahanan dan mengelola stres di masa depan saat kita memasuki fase pandemi berikutnya.

Apa itu Stres?

Secara luas, stres paling sering dipahami sebagai perasaan kewalahan atau berjuang untuk mengatasi tuntutan mental atau emosional. Kita sering dapat memicu keadaan stres ketika kita mengalami sesuatu yang baru, peristiwa stres yang tidak terduga, atau memiliki sedikit kendali atas suatu situasi. Hal ini dapat menyebabkan kita mempertanyakan perasaan kita tentang siapa diri kita. Meskipun dapat menjadi tantangan ketika kita mengalaminya, belajar bagaimana mengelola stres, serta sumber stres, adalah bagian alami dari kehidupan.

Bagaimana stres muncul dengan sendirinya dalam tubuh?

Ketika tubuh kita merespons perasaan tertekan atau kewalahan ini, tubuh kita menghasilkan serangkaian hormon stres yang bertindak sebagai pembawa pesan yang memberi tahu kita bahwa kita harus meningkatkan tingkat kewaspadaan kita untuk siap melawan atau menjauh dari situasi tersebut. Ini membantu kita merespons dengan cepat dan efektif terhadap situasi berbahaya.

Masalahnya adalah bahwa untuk sebagian besar waktu, tubuh kita merespons situasi yang sebenarnya tidak mengancam jiwa dengan respons yang menyebabkan kita bertindak seolah-olah itu mengancam jiwa. Jika kita tidak berhati-hati tentang bagaimana kita mengelola diri kita sendiri, kita bisa berakhir dengan perasaan stres untuk sebagian besar kehidupan kita.

Apakah semua stres itu buruk?

Tidak semuanya. Sementara tingkat stres dapat mencapai puncak yang tidak sehat, itu juga tidak dapat dihindari dalam kehidupan sehari-hari.

Stres biasanya terjadi ketika orang beroperasi di ujung tombak kemampuan mereka — ketika mereka didorong melampaui tingkat keakraban mereka ke hal yang tidak diketahui. Dan itu bisa terjadi ketika kita menghadapi peristiwa menyenangkan, sekaligus buruk, seperti membawa pulang bayi untuk pertama kalinya.

Kabar baiknya adalah bahwa dengan beroperasi tidak terlalu jauh dari zona nyaman kita, kita dapat membangun kapasitas kita untuk menghadapi situasi baru, dan ini dapat membantu kita membangun ketahanan stres yang membantu saat berikutnya kita harus menghadapi situasi stres yang tidak diketahui. Ini dikenal sebagai inokulasi stres. Anggap saja sebagai "peregangan" diri kita sendiri, di mana kita meningkatkan kinerja dan memaksimalkan upaya kita. Di mana stres dapat membahayakan adalah jika menjadi kronis, tidak memungkinkan untuk istirahat atau pulih, atau jika itu adalah peristiwa traumatis atau bencana psikologis.

Yang perlu kita hindari adalah perasaan stres karena stres, dan alih-alih mengambil tindakan proaktif untuk memahami pengaruhnya terhadap kesehatan dan perilaku kita, dan bagaimana kita dapat mengendalikan kondisi stres ini dengan lebih baik, dan/atau bagaimana kita meresponsnya.

Bagaimana stres memengaruhi tidur, kinerja kebugaran, nutrisi, dan kesehatan?

Salah satu efek stres adalah tidak hanya membuat kita lebih sulit untuk tertidur, tetapi juga dapat membuat kita lebih sering terbangun di malam hari, memengaruhi kualitas tidur dan jumlah tidur yang kita dapatkan. Dan kurang tidur dapat menyebabkan kita tidak hanya lelah tetapi juga cemas tentang mendapatkan tidur yang cukup, menyebabkan kehilangan tidur lebih lanjut dalam siklus yang merusak.

Ditambah dengan stres, kurang tidur dapat menghancurkan kemampuan Anda untuk mencapai tujuan kebugaran Anda. Ini dapat membuat tugas yang paling sederhana terasa lebih sulit, dan itu berarti Anda akan lebih cepat lelah secara mental dan fisik. Ini akan memengaruhi latihan dan kemampuan Anda untuk maju.

Stres dapat memengaruhi preferensi makanan kita dan membuat kita makan makanan yang tidak begitu baik untuk kita. Ketika kita melepaskan kortisol, hormon yang mempersiapkan kita untuk terbang atau melarikan diri pada saat stres, ini dapat meningkatkan motivasi kita untuk mengambil tindakan - tetapi juga meningkatkan motivasi kita untuk makan juga. Secara khusus, tampaknya mendorong orang untuk mengonsumsi makanan asin, manis, dan berlemak. Jadi, ketika kita terjebak dalam stres kronis, itu benar-benar dapat mengubah preferensi makanan kita menjadi lebih buruk dan merusak diet kita.

Bisakah teknologi membantu membangun ketahanan terhadap stres?

Kemajuan teknologi melalui perangkat seperti jam tangan pintar dan cincin dapat membantu kita mendapatkan lebih banyak informasi tentang apa yang terjadi di tubuh kita dan melihat tren. Digunakan dengan bijak, ini dapat memberi kita petunjuk tentang perubahan perilaku gaya hidup yang dapat kita lakukan untuk merasakan, dan melakukan, lebih baik.

Meskipun stres seringkali memiliki penyebab psikologis, namun dapat memengaruhi beberapa proses fisiologis dalam tubuh. Denyut jantung dan variabilitas detak jantung (HRV) tampaknya sensitif terhadap stres psikologis dan tampaknya berubah saat stres meningkat dan menurun.

Perangkat yang dikenakan di pergelangan tangan dapat melacak HRV, ukuran waktu antara setiap detak jantung. Jika sistem seseorang menunjukkan stres, variasi antara detak jantung rendah.

Variasi antara ketukan tinggi jika Anda dalam keadaan relaksasi. Orang yang memiliki HRV tinggi memiliki kebugaran kardiovaskular yang lebih baik. Berita yang menggembirakan adalah bahwa ketika Anda memasukkan lebih banyak tindakan pengurangan stres dalam hidup Anda seperti tidur, meditasi, dan aktivitas fisik, HRV tampaknya juga responsif dan berubah.

Apa teknik yang paling efektif untuk mengatasi stres dan membangun ketahanan stres?

Dalam istilah yang paling umum, strategi efektif untuk mengurangi respons stres termasuk mempertahankan jaringan dukungan sosial yang sehat, mengambil bagian dalam latihan fisik secara teratur, dan mendapatkan jumlah tidur yang baik setiap malam.

Relaksasi dan perhatian dapat menjadi cara yang efektif untuk membantu mengurangi efek stres. Ada banyak teknik, misalnya: yoga, tai chi, meditasi, dan pijat. Mempelajari teknik pernapasan dalam, yang dapat dilakukan di mana saja dan hanya memakan waktu beberapa menit, dapat membantu mengurangi stres dan efeknya.

Menenangkan sistem rangsangan ancaman kita melalui latihan pernapasan kemudian memungkinkan kita untuk mengurangi aliran hormon stres dalam tubuh dan pikiran kita. Kita dapat melakukan ini secara efektif hanya dengan menarik napas perlahan selama 4 hitungan, menahannya selama empat hitungan lagi, dan kemudian menghembuskan napas selama 6 hitungan. Kemudian kita dapat mengulanginya hingga 10 kali. Ini bekerja karena memperlambat pernapasan kita memungkinkan tubuh kita untuk mengkalibrasi ulang dan menurunkan tingkat gairah fisiologis kita, yang memiliki efek cascading positif dalam tubuh kita.

Mempelajari cara mengatasi stres dan kejadian buruk lebih penting dari sebelumnya. Stres pergi ke mana saja dengan cepat. Tetapi kita dapat mengubah pendekatan kita dan membangun keterampilan ketahanan untuk menghadapi situasi sulit ketika itu muncul.

Teknologi dapat membantu kita mendapatkan wawasan tentang di mana kita dapat memfokuskan upaya kita dengan sebaik-baiknya.

***
Solo, Selasa, 8 Juni 2021. 10:42 am
'salam sehat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko