Sisi Gelap Ambisi Politik

Tampaknya Machiavellianisme mungkin masih memiliki tempat khusus dalam triad gelap dan mungkin penting dalam memahami sifat ambisi politik.

Senin, 9 November 2020 | 11:34 WIB
0
119
Sisi Gelap Ambisi Politik
ilustr: Psychology Today

Kepribadian Machiavellian mungkin menikmati kampanye politik lebih dari yang lain.

Dalam psikologi kepribadian, Machiavellianisme mengacu pada pendekatan sinis dan manipulatif terhadap hubungan interpersonal yang merangkul "fleksibilitas moral" untuk keuntungan pribadi. Orang-orang yang memiliki sifat Machiavellian, atau "Mach," menempatkan prioritas tinggi pada uang, kekuasaan, dan persaingan, dan dikatakan mengejar tujuan mereka dengan mengorbankan, atau setidaknya tanpa memperhatikan kesejahteraan, orang lain (Jones & Paulhus , 2009).

Machiavellianisme juga telah diidentifikasi sebagai anggota dari "triad gelap", sekelompok sifat benci secara sosial, egois yang juga mencakup narsisme (rasa muluk superioritas diri sendiri terhadap orang lain dan perasaan berhak atas perlakuan khusus) dan psikopati ( mengabaikan hak-hak orang lain yang dikombinasikan dengan impulsif yang sembrono) (Jones & Figueredo, 2013).

Meskipun ketiga anggota triad gelap berbagi inti antagonisme antarpribadi yang sama, ada perdebatan tentang sejauh mana mereka berbeda satu sama lain. Secara khusus, ada kekhawatiran bahwa ukuran Machiavellianisme yang ada pada dasarnya memanfaatkan sifat yang sama dengan psikopati, dan oleh karena itu mungkin berlebihan (Miller, Hyatt, Maples-Keller, Carter, & Lynam, 2017). Namun, penelitian terbaru (Peterson & Palmer, 2019) menunjukkan bahwa Mach terkenal karena ambisi politik mereka, sedangkan psikopat tidak terlalu peduli dengan politik. Oleh karena itu, mungkin ada perbedaan yang bermakna dan secara teoritis relevan antara Machiavellianisme dan psikopati.

Meskipun konsep Machiavellianisme dan psikopati memiliki elemen yang sama, seperti kesediaan untuk menggunakan manipulasi dan penipuan untuk mencapai tujuan seseorang, psikopati juga dikaitkan dengan impulsif, sedangkan, dalam teori, Mach harus lebih terencana dan berorientasi pada jangka panjang daripada jangka pendek. tujuan jangka waktu.

Selain itu, telah disarankan bahwa, tidak seperti psikopati, Machiavellianisme dikaitkan dengan bentuk pelanggaran yang tidak terlalu kejam, kurang agresif, seperti curang, berbohong, dan pengkhianatan, terutama ketika pembalasan tidak mungkin (Jones & Paulhus, 2009). Misalnya, Mach lebih mungkin untuk menyontek pada makalah semester daripada tes pilihan ganda. Karenanya, kecurangan mereka cenderung strategis, daripada impulsif sembarangan.

Di sisi lain, beberapa penelitian menunjukkan bahwa, bertentangan dengan ekspektasi teoritis, ukuran Machiavellianisme saat ini dikaitkan dengan impulsif dan pencarian kegembiraan. Selain itu, meskipun semua anggota triad gelap dikaitkan dengan keramahan yang rendah (sifat kepribadian yang mencerminkan kepedulian terhadap kesejahteraan orang lain), dalam teori, Machiavellianisme, tidak seperti psikopati, secara teoritis harus dikaitkan dengan kesadaran tinggi, sifat yang terkait dengan dorongan hati. kontrol dan perencanaan jangka panjang.

Namun, tinjauan studi (Miller et al., 2017) menemukan bahwa psikopati dan Machiavellianisme dikaitkan dengan kesadaran yang rendah, menunjukkan bahwa baik Mach maupun psikopat cenderung buruk dalam perencanaan dan pemikiran jangka panjang sebelum mereka bertindak.

Baca Juga: Machiavelli

Agar adil, ulasan yang sama menemukan bahwa psikopati memiliki asosiasi positif yang signifikan dengan masalah perilaku termasuk perilaku antisosial, penyalahgunaan zat, dan perjudian, sedangkan Machiavellianisme tidak. Ini agak sejalan dengan pandangan bahwa orang Mach lebih mungkin daripada psikopat untuk selektif dan strategis dalam perilaku mereka daripada mengambil risiko impulsif secara umum.

Meskipun demikian, penulis berpendapat bahwa penelitian saat ini menggunakan ukuran Machiavellianisme yang ada benar-benar mengukur psikopati, dan bahwa pengukuran Machiavellianisme yang lebih baik yang menangkap kemampuan untuk terlibat dalam perencanaan jangka panjang sambil juga memanfaatkan sifat egois dan manipulatif dari konsep tersebut diperlukan. .

Terlepas dari kekurangan yang jelas dari ukuran yang ada, ada bukti yang menunjukkan perbedaan menarik antara Mach dan psikopat yang relevan dengan inti teoritis Machiavellianisme. Sebuah studi (Peterson & Palmer, 2019) tentang triad gelap dan ambisi politik menemukan bahwa ada perbedaan antara masing-masing dari tiga sifat gelap dalam kaitannya dengan minat khusus dalam aktivitas tertentu yang berkaitan dengan bekerja dalam politik.

Secara khusus, mereka menemukan bahwa narsisme dan Machiavellianisme terkait dengan minat untuk mencalonkan diri dan merasa memenuhi syarat untuk berkuasa, sedangkan psikopati tidak. Lebih jauh, Machiavellianisme sendiri terkait dengan memiliki pandangan positif tentang aktivitas spesifik yang terkait dengan aktivitas yang terlibat dalam menjalankan jabatan terpilih, termasuk penggalangan dana, bekerja dengan pejabat partai, berinteraksi dengan pers, dan meluangkan waktu yang dibutuhkan untuk mencalonkan diri. Narsisme tidak terkait dengan minat dalam salah satu aktivitas ini, sedangkan psikopati terkait dengan ketidaksukaan aktif dari semua aktivitas ini.

Ini menunjukkan bahwa meskipun narsisis menyukai gagasan mencalonkan diri untuk jabatan, mereka memiliki sedikit minat untuk melakukan pekerjaan yang sebenarnya. Machs, di sisi lain, tampaknya berpikir bahwa mereka akan menikmati urusan sehari-hari berkampanye untuk jabatan, sedangkan psikopat menganggap ide itu tidak menarik.

Oleh karena itu, ini tampaknya menunjukkan bahwa orang Mach dan psikopat sangat berbeda dalam sikap mereka terhadap perilaku yang diperlukan untuk mendapatkan kekuasaan politik. Para penulis berpendapat bahwa psikopat mungkin kurang memiliki keinginan untuk berinteraksi dengan orang lain, sedangkan Mach mungkin benar-benar menikmati proses berinteraksi dengan orang-orang untuk tujuan mempengaruhi mereka secara politik.

Ini juga akan konsisten sampai batas tertentu dengan Mach lebih tertarik pada perencanaan jangka panjang dan memiliki keinginan untuk mendapatkan kekuatan daripada psikopat. Menimbang bahwa kata Machiavellianism diambil dari nama filsuf politik Niccolò Machiavelli, temuan ini tampaknya sangat tepat.

Batasan dari studi ambisi politik adalah bahwa studi ini hanya menggunakan ukuran laporan diri dan tidak menilai hasil yang objektif, jadi tidak jelas apakah Mach secara obyektif melakukan lebih baik dalam politik daripada psikopat atau narsisis. Namun, penelitian lain di Jerman yang menggunakan ukuran objektif kesuksesan karier menemukan bahwa Machiavellianisme secara positif terkait dengan memperoleh posisi kepemimpinan di perusahaan sedangkan psikopati memiliki asosiasi negatif (Spurk, Keller, & Hirschi, 2016).

Artinya, Mach lebih mungkin mendapatkan posisi tanggung jawab di tempat kerja daripada psikopat — yang menunjukkan bahwa meskipun ada kesamaan di antara mereka, setidaknya ada beberapa perbedaan yang diharapkan secara teoritis antara hasil yang terkait dengan Machiavellianisme dan psikopati, bahkan ketika menggunakan ukuran yang ada saat ini.

Ini sepertinya menunjukkan bahwa, meskipun impulsif dan kesadarannya rendah, Mach bersedia dan mampu mengambil pendekatan langsung untuk mencapai ambisi mereka, sedangkan psikopat tampaknya tidak peduli, mungkin karena mereka tidak memiliki ambisi mengemudi atau tidak menikmati melakukan pekerjaan kotor politik.

Selain itu, penelitian sebelumnya (Jones & Paulhus, 2009) menunjukkan bahwa Mach berkembang dalam organisasi tidak terstruktur di mana mereka memiliki kebebasan untuk improvisasi dan tunduk pada aturan dan batasan yang lebih sedikit, dan di mana mereka memiliki peluang untuk interaksi tatap muka, mungkin begitu mereka bisa berlatih memanipulasi orang.

Dalam hal ini, mungkin tepat bahwa ukuran Machiavellianisme dikaitkan dengan kesadaran yang rendah. Orang yang tinggi hati nuraninya cenderung tertib, suka mengikuti aturan dan mungkin menghargai pengaturan kerja yang sangat terstruktur.

Di sisi lain, Mach mungkin berkinerja buruk di lingkungan kerja yang terlalu terstruktur, sehingga kesadaran mereka yang rendah mungkin berjalan seiring dengan preferensi mereka untuk fleksibilitas dan improvisasi. Mungkin orang Mach menikmati kampanye politik karena memungkinkan mereka menjadi fleksibel dan memberi peluang untuk improvisasi.

Untuk alasan ini, tampaknya Machiavellianisme mungkin masih memiliki tempat khusus dalam triad gelap dan mungkin penting dalam memahami sifat ambisi politik.

***
Solo, Senin, 9 November 2020. 11:17 am
'salam kritis penuh cinta'
Suko Waspodo