Kepemimpinan [44] Model Hersey Blanchard

Ketika pengikut berpindah dari level rendah ke tingkat kesiapan tinggi, kombinasi tugas dan perilaku hubungan yang sesuai dengan situasi mulai berubah.

Kamis, 1 Agustus 2019 | 11:26 WIB
0
71
Kepemimpinan [44] Model Hersey Blanchard
ilustr: elemence.net

Menurut model ini, pemimpin harus mencocokkan gaya kepemimpinan sesuai dengan kesiapan bawahan yang bergerak di panggung dan memiliki siklus. Oleh karena itu, teori ini juga dikenal sebagai teori siklus hidup kepemimpinan.

Teori yang dikembangkan oleh Paul Hersey dan Kenneth Blanchard, didasarkan pada tingkat 'kesiapan' dari orang-orang yang berusaha dipengaruhi oleh pemimpin. Kesiapan adalah sejauh mana pengikut memiliki kemampuan dan kemauan untuk menyelesaikan tugas tertentu. Kemampuan adalah pengetahuan, pengalaman, dan keterampilan yang dimiliki seseorang untuk melakukan pekerjaan dan disebut kesiapan kerja. Kesediaan adalah motivasi dan komitmen yang diperlukan untuk menyelesaikan tugas yang diberikan. Gaya kepemimpinan tergantung pada tingkat kesiapan para pengikut.

Kesiapan (R) dibagi ke dalam kontinum empat tingkat yaitu:

  • R1 - kesiapan pengikut rendah - mengacu pada kemampuan rendah dan kemauan yang rendah dari pengikut yaitu mereka yang tidak mampu dan tidak aman.
  • R2 - kesiapan pengikut rendah hingga sedang - mengacu pada kemampuan rendah dan kemauan yang tinggi dari pengikut yaitu mereka yang tidak mampu tetapi percaya diri.
  • R3 - kesiapan pengikut menengah hingga tinggi - mengacu pada kemampuan tinggi dan kemauan yang rendah dari pengikut yaitu mereka yang mampu tetapi tidak aman.
  • R4 - kesiapan pengikut yang tinggi - mengacu pada kemampuan tinggi dan kemauan yang tinggi dari pengikut yaitu mereka yang mampu dan percaya diri.

Arahan disediakan oleh pemimpin di tingkat kesiapan yang lebih rendah. Karena itu, keputusan diarahkan oleh pemimpin. Di sisi lain, arahan disediakan oleh pengikut di tingkat kesiapan yang lebih tinggi.

Oleh karena itu, keputusan dalam kasus ini adalah pengarahan pengikut. Ketika pengikut berpindah dari level rendah ke tingkat kesiapan tinggi, kombinasi tugas dan perilaku hubungan yang sesuai dengan situasi mulai berubah.

Untuk masing-masing dari empat tingkat kesiapan, gaya kepemimpinan yang digunakan mungkin merupakan kombinasi dari tugas dan perilaku hubungan.

  • Perilaku tugas: Sejauh mana pemimpin menjabarkan tugas dan tanggung jawab pengikut yang mencakup memberikan mereka arahan, menetapkan tujuan, dan mendefinisikan peran bagi mereka. Biasanya ada komunikasi satu arah yang dimaksudkan untuk memberikan arahan kepada para pengikut.
  • Perilaku hubungan: Sejauh mana pemimpin mendengarkan pengikut, dan memberikan dorongan kepada mereka. Di sini, ada komunikasi dua arah antara pemimpin dan pengikut.

Dengan menggabungkan tugas dan perilaku hubungan, kita sampai pada empat gaya kepemimpinan berikut yang sesuai dengan berbagai tingkat kesiapan. 

  • S1 - Bercerita: Gaya ini paling sesuai untuk kesiapan pengikut rendah (R1). Ini menekankan perilaku tugas tinggi dan perilaku hubungan terbatas.
  • S2 - Penjualan: Gaya ini paling sesuai untuk kesiapan pengikut rendah hingga sedang (R2). Ini menekankan tingginya jumlah tugas dan perilaku hubungan.
  • S3 - Berpartisipasi: Gaya ini paling tepat untuk kesiapan pengikut menengah ke tinggi (R3). Ini menekankan jumlah perilaku hubungan yang tinggi tetapi jumlah perilaku tugas yang rendah.
  • S4 - Mendelegasikan: Gaya ini paling tepat untuk kesiapan pengikut tinggi (R4). Ini menekankan tingkat rendah dari tugas dan perilaku hubungan.

***
Solo, Kamis, 1 Agustus 2019. 10:52 am
'salam sukses penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko