Apa yang Memotivasi Tawa Psikopat Wanita?

Jumat, 5 Agustus 2022 | 14:34 WIB
0
12
Apa yang Memotivasi Tawa Psikopat Wanita?
image: Dr. Joni Johnston

Psikopat wanita sering kali berhasil memanipulasi orang lain dengan tertawa terbahak-bahak.

Kita semua menantikan tawa yang baik. Pakar kesehatan mengatakan, “Tertawa saja dapat meningkatkan sistem kekebalan tubuh Anda.” National Cancer Institute bahkan menemukan bahwa orang yang tertawa secara teratur menurunkan hormon stres. Tetapi apa reaksi kita terhadap tawa yang dipicu oleh seorang psikopat wanita?

Sangat Cerdas dan Pandai Berbicara

Hervey Cleckley, peneliti psikopati perintis dari pertengahan 1900-an, mengembangkan kesimpulan berdasarkan kasus termasuk pria dan wanita. Dia mengamati secara umum bahwa “psikopat sering kali jenaka dan terkadang memberikan kesan dangkal tentang hal yang jauh berbeda dan sangat serius, humor. Humor, bagaimanapun, dalam arti penuh, sebenarnya, tidak pernah mereka miliki. ”

Psikopat wanita, seperti semua psikopat, bisa sangat jenaka, penuh lelucon dan percakapan yang mengasyikkan. Pakar psikopat terkenal, Dr. Robert Hare, menggambarkan kemampuan psikopat untuk menjadi “cerdas dan pandai bicara serta pembicara yang lucu dan menghibur.” Seorang psikopat wanita sering bercanda pada situasi, atau bahkan mengolok-olok dirinya sendiri. Tawanya yang riuh memastikan bahwa dia menjadi pusat perhatian. Ini menambah kebesarannya yang didorong oleh histrioniknya. Sindiran halusnya sering diabaikan dalam semangat hiburan dan kesenangan. Tetapi apa yang ada di balik tawa psikopat wanita itu sama sekali bukan humor yang bagus.

Tertawa Diperhitungkan untuk Menutupi Motif Sebenarnya

Berdasarkan pengamatan, teman saya setelah hidup dengan dua psikopat wanita – ibu dan saudara perempuannya, dia telah melihat bagaimana tawa seorang psikopat wanita diperhitungkan untuk menghidupkan pesonanya – pesona yang dangkal, namun menawan. Dia bisa memulai proses manipulatif sambil tampil seperti aktris. Saat Anda tertawa, dia memiliki agenda yang berbeda. Licik, licik, dan pintar, lidahnya yang fasih menangkap mangsanya sementara dia bahkan bisa membuat orang lain merasa kasihan padanya. Begitu tujuannya tercapai, dia menertawakan apa yang bisa dia lakukan untuk Anda atau apa yang bisa dia dapatkan dari Anda.

Tawanya mengatur panggung sambil menempatkan Anda dalam "kerangka pikiran yang menyenangkan." Dia terus tertawa saat dia menarik orang lain lebih dekat untuk mempercayai ceritanya dan jatuh cinta pada kebohongannya. Anda bahkan mungkin berpikir, “Dia orang yang baik.”

Menggunakan Tawa untuk Memanipulasi dan Mengendalikan

Dalam sebuah penelitian terhadap 143 wanita dan 90 pria dengan sifat psikopat tingkat tinggi, para peneliti di University of Zurich menemukan bahwa tawa mereka tidak menunjukkan kontribusi terhadap kesejahteraan orang lain. Mereka menyimpulkan bahwa pada dasarnya psikopat tidak tertawa bersama kita – tetapi pada kita." Selang tinggi {psikopati} menggunakan tawa terutama dengan cara yang tidak berperasaan dan manipulatif.” Tertawa adalah alat: untuk menyembunyikan kebohongan, untuk mendominasi dan mengendalikan , untuk mengakali – untuk mengubah seseorang menjadi seseorang yang bukan dirinya. Tawa itu menipu.

Dampak dari Tawa Palsu

Pengamatan pribadi saya adalah jika Anda merasa terlalu baik tentang diri sendiri – merasa optimis, atau mengalami hari yang menyenangkan, kecemburuan psikopat berkobar menjadi reaksi spontan yang pasti akan menggelegar dan menyinggung. Dia bisa melakukannya dengan kehalusan senyum yang memiliki banyak sisi menipu. Senyum itu bisa membingungkan karena senyum itu muncul begitu mudah dan tidak ada tanda-tanda kecemasan atau kecemasan dalam sikapnya. Jika Anda melihat lebih dekat, wajahnya membentuk senyum atau bahkan tawa, tetapi matanya tidak mengikuti – mereka tetap kosong dan kosong.

Seringkali, kita gagal melihat intrik kepribadian di balik senyuman – di balik tawa. Ini bisa memberinya kesenangan yang menghina yang akan mengisi momennya sampai saat kosong berikutnya datang.

***
Solo, Jumat, 5 Agustus 2022. 2:14 pm
'salam hangat penuh cinta'
Suko Waspodo
suka idea
antologi puisi suko