8 Hukum Islam Mengambil Bunga dalam Meminjam Uang

Sabtu, 7 Mei 2022 | 12:20 WIB
0
13
8 Hukum Islam Mengambil Bunga dalam Meminjam Uang
Hukum Riba

Pernahkah Anda meminjamkan uang dan mengambil bunganya? Kebanyakan Muslim percaya bahwa dalam hukum Islam, mereka tidak harus melakukan itu. Mengapa? Karena mengacu pada riba atau riba yang sudah ada sejak bertahun-tahun yang lalu, dan dilarang dalam Islam.

Muslim percaya selama bertahun-tahun bahwa ada beberapa hukum Islam tentang mengambil bunga dalam meminjamkan uang sebagai bentuk keuangan Islam. Hal ini dapat dengan mudah diterapkan ketika kasus datang dari orang ke orang.

Ini bisa berbeda ketika bank atau organisasi laba yang sama yang meminjamkan uangnya kepada debiturnya. Mungkin dikenakan biaya bunga yang membuat debitur tidak mampu menghindarinya yang sudah dilunasi.

Jika Anda masih bertanya-tanya apakah diperbolehkan atau tidak dalam hukum Islam mengambil bunga dalam meminjamkan uang, berikut kami memiliki beberapa alasan mengapa kita harus menghindari mengambil bunga dari mereka.

Mari kita Simak Penjelasan di bawah ini !

1. Melawan Hukum untuk Kepentingan Tujuan

Dalam hukum Islam pengambilan bunga dalam meminjamkan uang jika dilakukan untuk tujuan kemaslahatan, maka hukumnya mengacu pada riba Qardh. Ini adalah jenis bunga yang datang dalam hutang yang biasanya diambil untuk beberapa tujuan keuntungan.

Sebagaimana disebutkan dalam Al-Qur'an, segala jenis pengambilan bunga dalam meminjamkan uang yang mengacu pada tujuan manfaat yang mirip dengan riba Qardh adalah haram. Itulah sebabnya sebagian umat Islam harus mengingatkan untuk tidak mengambil bunga dalam meminjamkan uang.

2. Diizinkan Untuk Berbagai Jenis

Beberapa orang di masyarakat pedesaan terkadang melakukan cara praktis yang berbeda dalam mengambil bunga utang. Itu bisa terjadi pada beberapa orang yang terkena dampak kemiskinan.

Misalnya, Anda meminjamkan mereka uang untuk seseorang, dan mereka membayar Anda kembali dengan beberapa hal lain di luar uang itu, seperti pakaian, kue, atau apa pun yang memiliki nilai yang sama dengan uang yang mereka pinjam.

Dengan kesepakatan sebelumnya, kasus ini bisa saja terjadi. Orang akan berpikir bahwa Anda tertarik pada uang yang Anda pinjamkan kepada mereka. Tetapi sebenarnya atas nilai uang yang sama dan hal-hal lain yang setara dengan uang itu, pengambilan bunga boleh dilakukan.

3. Larangan Motif Riba

Dalam Al-Qur'an surah Al Baqarah ayat 275 disebutkan bahwa Allah membolehkan kita untuk melakukan jual beli tetapi tidak dengan riba. Artinya setiap jenis motif riba dalam hutang adalah haram atau dilarang dilakukan.

Dalam hukum Islam mengambil bunga dalam meminjamkan uang dilarang jika mengandung riba. Apalagi jika ribanya semakin tinggi dan tidak masuk akal bagi pemberi pinjaman. Praktek ini adalah haram dalam hukum Islam sehingga setiap Muslim harus menghindarinya.

BACA JUGA: Doa Terlepas dari Hutang

4. Diizinkan berdasarkan Perjanjian

Dalam hukum Islam mengambil bunga dalam meminjamkan uang dapat diperbolehkan jika dilakukan dengan kesepakatan dari pemberi pinjaman dan pemberi pinjaman. Muslim percaya bahwa jika mengambil bunga mampu memberikan beberapa manfaat bagi pemberi pinjaman dan pemberi pinjaman, itu boleh dilakukan.

Selama kesepakatan telah diselesaikan oleh kedua belah pihak, maka disepakati bahwa pengambilan bunga boleh dilakukan. Muslim percaya hukum Islam mengambil bunga pinjaman uang untuk kasus ini bisa menjadi solusi win-win bagi mereka.

5. Dibolehkan untuk Yad

Dalam Islam, ada tipikal bunga ketika Anda meminjamkan uang kepada seseorang dengan menggunakan jenis riba Yad. Dalam hukum Islam mengambil bunga meminjamkan uang dengan menggunakan Yad, jenis riba diperbolehkan untuk dilakukan selama tidak merugikan kedua belah pihak.

Misalnya, jika Anda meminjamkan uang kepada seseorang untuk membeli mobil. Mereka membayar Anda kembali dengan mencicil, yang pada akhirnya membuat jumlahnya berbeda. Hal ini boleh dilakukan karena kedua belah pihak sepakat dengan sistem cicilan yang membuat jumlah totalnya akan berbeda nantinya.

6. Haram untuk Sistem Perkalian

Dalam hukum Islam mengambil bunga dalam meminjamkan uang bisa menjadi haram jika dilakukan dengan sistem perkalian. Muslim percaya bahwa melipatgandakan minat meminjamkan uang kepada seseorang menjadi hal yang tidak masuk akal yang membuat peminjam semakin menderita.

Memang meminjamkan uang kepada seseorang akan membantu mereka, melipat gandakan bunga berarti akan membuat peminjam kesulitan membayar Anda kembali. Itulah sebabnya tindakan ini harus dihindari oleh setiap Muslim karena merugikan orang lain dilarang dalam Islam.

BACA JUGA : Hukum Menggunakan Jimat

7. Haram untuk Tipe Paksa

Segala jenis memaksa seseorang untuk setuju jika Anda mengambil bunga saat Anda meminjamkan uang kepada mereka adalah melanggar hukum untuk dilakukan. Dalam hukum Islam, mengambil bunga meminjamkan uang dengan memaksa orang untuk setuju dengan apa yang dilarang untuk dilakukan.

Memaksa orang untuk setuju dengan Anda untuk menaruh minat pada uang yang Anda pinjamkan kepada mereka akan membuat mereka mengalami beberapa kesulitan. Mereka tidak hanya harus membayar Anda lebih tinggi, tetapi juga hubungan Anda dengan mereka mungkin putus dalam waktu yang sama.

8. Haram Untuk Memperpanjangnya

Memperpanjang waktu berhutang meskipun Anda tahu bahwa waktunya telah mendekati akhir waktu hutang adalah haram untuk dilakukan. Dalam hukum Islam mengambil bunga dalam meminjamkan uang dengan cara memperpanjangnya dilarang karena disebutkan dalam Al-Qur'an sebagai jenis riba nasiah.

Jadi, ada beberapa hukum Islam tentang mengambil bunga dalam meminjamkan uang. Segala jenis riba dalam Islam pada umumnya haram dilakukan dan sudah dilarang dalam syariat Islam.

Sebaiknya Anda berpikir dengan bijak sebelum mengambil tindakan mengambil bunga pinjaman uang. Semoga Allah memberikan sedikit berkah dan rahmat-Nya.