Wacana

Partai Emak Emak, Ga Boleh Dipandang Sebelah Mata!

Sandiaga Uno (Foto: Poskotanews.com)
Sandiaga Uno (Foto: Poskotanews.com)
Sebagaimana kaum milenial yang sudah punya hak pilih, peran emak-emak alias ibu rumah tangga jangan dianggap remeh di Pilpres 2019, suara mereka menentukan.

Emak-emak militan cuma kite yang punya. Makanya nggak heran Bang Sandi dalam pidatonya di KPU manggil Partai Emak-emak. Panggilan Bang Sandi ane terusin di fesbuk. Wuiiih…spontan kurang lebih 750-an emak-emak langsung nyautin. Bapak-bapaknya sampe nggak berani komen. Jumlah itu tentu saja cuma gambaran spontanitas, mewakili emak-emak di seantero nusantara.

Ada yang lagi nganterin anak sekolah nyempetin nyahut. Ada yang lagi ngulek cabe nyempetin absen, ada yang lagi nyuci ninggalin cuciannya sejenak spontan teriak, hadiiir… Ada yang lagi ngerumpi sama tetangganya, spontan dia tinggalin tetangganya. Ada yang lagi belanja di pasar ikutan teriak, hadiroooh…. Pokoknya macem-macem deh.

Peran emak-emak di pilpres jangan dianggap Enteng. Dulu Bapak ganteng, SBY kepilih jadi presiden 2 priode salah satu faktornya ya kegantengan dan kegagahannya. Kalau nggak percaya, tanya saja sama emak-emak. Daerah ane banyak bekibar bendera parpol, tapi nggak ada satu pun bendera partai demokat. Eh, nggak nyangka SBY bisa menang. Itu baru kerjaan emak-emak yang malu-malu, memilih presiden ganteng diem-diem.

Pada Pilkada DKI peran emak-emak sudah terang-terangan, bahkan lebih militan daripada bapak-bapak. Sukses mengantarkan kemenangan Anies-Sandi, gubernur dan wakil gubernur ganteng.

Kalau bicara militansi tentu saja ganteng bukan faktor yang bikin emak-emak berani serak kebanyakan tereak. Bahkan ada yang rela nongkrongin TPS takut dicurangin. Pilihan emak-emak realistis, ganteng cuma bonus. Emak-emak kan yang paling ngerasain bagaimana menyambung hidup dari hari ke hari. Tapi kan banyak emak-emak yang tajir? Itulah bedanya. Emak-emak disini bukan hanya mementingkan diri sendiri. Ketajirannya digunakan buat menolong kehidupan emak-emak yang belum beruntung.

Apalagi sekarang emak-emak punya capres muda dan ganteng pula. Kalau pada Pilkada DKI emak-emak yang berada di daerah nggak ngerasain membela bapak muda ganteng ini, sekarang lah saatnya.

Militansi emak-emak tidak diragukan lagi. Kalau lagi masak, ada tamu yang dateng cuma mau bilang, “ Beneran Mak Bang Sandi ngasih mahar 500 milyar? ” Emak-emak dengan tegas ngejawab, “ Itu urusan hukum, udah ada yang ngurusin. Ada polisi, ada KPK, ada Bawaslu. Bukan urusan lu. Gue lagi masak, ntar masakan gosong. ” Jebret. Langsung nutup pintu. Kapok lu..hehehehe

Baca Juga:  FPI di Pusaran Pilkada DKI

Kalau lagi nyuci ada yang usil nanya,” Mak…beneran ye GNPF Ulama belum ngedukung Prabowo-Sandi? “ Emak ngejawab, “ Para ulama itu cerdas. Sebentar lagi ada ijtima ulama jilid 2 buat bungkem isu-isu yang nggak jelas. Daripada gue jawab sekarang lu nggak bakalan percaya, soalnya kan gue tahu lu bukan mau nanya, cuma mau ngeledek. Mending nanti setelah ijtima ulama 2 lu balik lagi kemari, itu pun kalau lu nggak malu. Sekarang gue lagi sibuk nyuci. Kalau lu nggak mau bantuin gue jemurin, mending lu pergi. “

Kalau lagi mau nganterin anak sekolah, ada yang nyegat lalu ngomong, “ Mak, sekarang ane punya wapres ulama, sekarang emak nggak bisa lagi jual isu agama. Hehehehe…Nggak bisa lagi memprovokasi buat perang badar. Hahahahaa…”

“Lu dengerin ye… perang badar itu bukan berarti ngajakin perang. Itu cuma analogi. Kalau ada pasukan yang jumlahnya lebih sedikit bisa ngalahin pasukan yang lebih besar, atau koalisi parpol yang lebih sedikit bisa ngalahin koalisi parpol yang lebih banyak itu ibarat perang badar. Kalau ada prajurit yang tidak disiplin hingga mengakibatkan kekalahan, atau ada anggota koalisi bikin blunder yang bisa mengakibatkan kekalahan, itu ibarat perang Uhud. Kalau bucara strategi pemenangan, itu ibarat perang Khandak. Jadi bukan ngajarin perang. Pikiran lu cuma perang aje sih. Minggir, entar anak gue telat.”

Pokoknya kalau emak-emak sudah turun dapur, kayanya bakal kejadian 2019 ganti presiden.

***