Sketsa

Pascasarjana, Pengangguran Bergelar S2 Sudah Terlalu Banyak

Ilustrasi sarjana (Foto: phanchutrinh.edu.vn)
Ilustrasi sarjana (Foto: phanchutrinh.edu.vn)
Kuliah memang bukan aktivitas menghafal pengetahuan. Kuliah itu yang utama adalah untuk membangun kerangka berpikir. Kita belajar berpikir.

Beberapa orang dengan gelar S2 pernah mengeluh pada saya, sulit dapat kerja. Saya tanya, kenapa dulu ambil S2? Mereka memperpanjang studi dengan harapan gelar S2 akan mempermudah jalan mencari kerja.

Salah! Sebagian besar lowongan kerja yang dibuka perusahaan, ditujukan untuk lulusan S1 atau D3. Kalau Anda tidak dapat pekerjaan, itu bukan karena gelar Anda kurang tinggi. Semata karena Anda tidak punya kompetensi. Ingat, perusahaan merekrut orang karena kompetensinya, bukan karena gelarnya.

Saya sering ke kampus, menemukan anak-anak yang sudah di semester akhir, masih belum tahu akan kerja apa, perusahaan apa, dengan job function apa. Mereka tidak tahu kompetensi apa yang mereka butuhkan untuk masuk pasar kerja. IP mereka bisa saja tinggi, tapi mereka tidak tahu akan melakukan apa.

Soal IP ini menarik. Sejak kuliah saya sering menemukan mahasiswa dengan IP tinggi, tapi tidak tahu apa-apa. Itu bisa bermakna bahwa mereka hanya pandai mengerjakan soal-soal ujian, biasanya karena rajin berlatih mengerjakan soal-soal ujian tahun-tahun lalu. Bisa juga bermakna bahwa mereka tidak tahu bagaimana memanfaatkan pengetahuan yang diperoleh selama kuliah.

Kuliah memang bukan aktivitas menghafal pengetahuan. Kuliah itu yang utama adalah untuk membangun kerangka berpikir. Kita belajar berpikir. Dengan kerangka itu kita bisa terus belajar untuk menambah pengetahuan secara mandiri, juga berpikir untuk mencari solusi terhadap berbagai persoalan, berbasis pada pengetahuan kita. Nah, sangat banyak mahasiswa yang tidak mampu mencapai taraf ini sampai mereka lulus.

Mereka kemudian melanjutkan kesalahan itu dengan masuk ke program S2. Mereka mengira, karena sekarang lulusan S1 sudah sulit dapat kerja, maka lebih baik mempertinggi gelar. Itu perkiraan yang salah besar.

Dalam sebuah kuliah saya di sebuah PTN, hampir separuh peserta adalah mahasiswa S2. Sebagian besar dari mereka mengatakan mau jadi dosen. Saya terhenyak. Bukan karena saya menganggap jadi dosen itu jelek. Saya terhenyak karena saya tahu, lowongan untuk jadi dosen itu tidak banyak. Bisa diduga bahwa sebagian dari mahasiswa S2 ini tidak akan jadi dosen.

Baca Juga:  Pemilu Big Data dalam Humor, Mati Ketawa Cara Algoritma

Lalu saya ingatkan bahwa untuk jadi dosen sekarang diperlukan kualifikasi S3. Siapkah bertarung untuk mendapatkan beasiswa S3? Saya cek kemampuan bahasa Inggris mereka, minim. Waduh!

Maaf, ini adalah orang-orang yang tak tahu harus pergi ke mana. Terang-terangan saya katakan pada mereka,”Jangan jadikan program pascasarjana sebagai sarana untuk memperpanjang masa pengangguran kalian.”

Sekali lagi ingat, Anda dapat kerja karena kompetensi, bukan gelar. Banyak orang yang sukses bekerja tanpa memiliki gelar. Banyak pula orang dengan gelar mentereng, tapi faktanya mereka menganggur. Kalau Anda merasa belum punya kompetensi, berjuanglah untuk menambah kompetensi. Bukan malah melanjutkan kuliah ke program pascasarjana. Pengangguran bergelar S2 sudah terlalu banyak.