Fakta

Mendesak, Kota Madiun Memang Butuh Pemimpin Baru

Madiun, Pilkada, Pemilihan Walikota, Headline
Paslon Cawali-Cawawali Madiun Mahardika - Arief saat kampanye akbar. (Foto: Mochamad Toha)
Berdasarkan survei PusDeHAM, paslon Mahardika – Arief berhasil menyalip paslon Maidi – Inda Raya di beberapa kelurahan di Kota Madiun.

Masyarakat Kota Madiun yang akan mengikuti gelaran Pilkada Serentak 2018 tampaknya merindukan adanya sosok pemimpin baru yang bisa mengubah wajah kota, birokrasi, dan kehidupan rakyat.

Harapan tersebut tergambar dalam survei yang dilakukan oleh Pusat Demokrasi dan HAM (Pusdeham) Surabaya, pada 29 April hingga 6 Mei 2018 lalu. Paslon Harryadin Mahardika – Arief Rahman tingkat keterpilihannya makin meningkat.

Bahkan di beberapa kelurahan, paslon Madiun Mahardika itu sudah menyalip paslon Maidi – Inda Raya Ayu Miko Saputri dan mengimbangi paslon Yusuf Rohana – Bambang Wahyudi. Elektabilitas paslon muda itu di beberapa kelurahan mulai naik.

Dalam Pilkada Kota Madiun 2018 nanti, Mahardika – Arief akan bersaing dengan dua paslon lainnya, Yusuf Rohana – Bambang Wahyudi (diusung Partai Golkar, Gerindra, dan PKS) dan Maidi – Inda Raya Ayu Miko Saputri (diusung PDIP, PKB, PAN, PPP, dan Demokrat).

Maidi yang mantan Sekretaris Daerah (Sekda) Kota Madiun didampingi Inda Raya yang merupakan pengurus DPD PDIP Jatim. Sedangkan Inda Raya adalah anak dari mantan Walikota Madiun periode 2004, Jatmiko Raya Saputra atau Koko Raya.

Yusuf Rohana adalah Ketua Fraksi PKS di DPRD Jatim, dan Bambang Wahyudi merupakan Ketua DPC Gerindra Kota Madiun. Tingkat keterpilihan paslon Maidi – Inda Raya, semakin tergerus.

Elektabilitas paslon Mada itu, di beberapa kelurahan mulai diimbangi oleh paslon Mahardika – Arief dan Yusuf – Bambang. Bahkan, di beberapa kelurahan, paslon Madiun Mahardika itu sudah menyalip Maidi – Inda Raya.

Misalnya, di Kelurahan Rejomulyo, Pilangbango, Sukasari, Banjarejo, Demangan, Ngegong, dan Sogaten, paslon Maidi – Inda Raya berbagi hasil imbang dengan Mahardika – Arief.

Adapun paslon Yusuf – Bambang justru menang di Kelurahan Sukasari dengan perolehan 50,0 persen. Ini menunjukkan keseriusan paslon yang diusung oleh PKS, Gerindra, dan Golkar itu.

Baca Juga:  Ikan Buntal vs Ikan Barracuda

Paslon Mahardika – Arief yang maju melalui jalur perorangan itu mendapatkan simpati dan kepercayaan publik yang luar biasa di 4 kelurahan. Di Kelurahan Oro Oro Ombo, paslon ini memenangi 44,4 persen pilihan rakyat.

Demikian pula di Patihan (50%), Nambangan Kidul (50%), dan Kelurahan Sogaten, tingkat keterpilihan Mahardika – Arief mencapai 40,0 persen.Secara umum tingkat popularitas dan kesukaan masyarakat Kota Madiun kepada para paslon sudah berimbang.

Popularitas Calon Walikota Madiun Maidi berada di angka 98,2 persen, disusul Harryadin Mahardika 97,2 persen, dan Yusuf Rohana 91,4 persen. Adapun Calon Wakil Walikota Inda Raya (93,0%), Arief Rahman (64,8%), dan 61,4 persen untuk Bambang Wahyudi.

Sedangkan tingkat kesukaan (likeabilitas) Cawali, Maidi memperoleh  97,8 persen, Harryadin Mahardika 96 persen, dan Yusuf Rohana 90,2 persen. Sedangkan untuk Cawawali, masing-masing memperoleh: Inda Raya (91,8%), Arief Rahman (63,8%), dan Bambang Wahyudi 59,2 persen.

Paslon Maidi – Inda Raya memang masih dipersepsikan sebagai bagian dari pemerintahan lama. Maidi merupakan mantan Kadis Pendidikan dan Kebudayaan serta mantan Sekkota Madiun serta lebih dari 10 persen responden menduga Maidi memiliki keterlibatan dalam kasus korupsi di Kota Madiun.

Sedangkan Inda Raya merupakan putri Djatmiko Raya alias Kokok Raya, mantan Walikota Madiun yang juga pernah tersandung kasus korupsi ketika menjabat Ketua DPRD Kota Madiun.

Kampanye Madiun Mahardika

Dukungan kepada Mahardika – Arief tampak dari kampanye akbar yang diadakan pada Sabtu (12/5/2018). Suasa lapangan Gulun, Kota Madiun, kembali semarak. Tidak kurang dari 8000 warga, simpatisan, dan relawan Mahardika – Arief memadati lapangan olah raga itu.

Kampanye akbar paslon walikota dan wakil walikota muda itu, dibungkus apik dengan tajuk Festival Demokrasi. Bazar sembako murah, pembagian 5000 kaos dengan bayar suka-suka, serta sajian musik dangdut menjadikan event ini sangat ramai didatangi warga.

Baca Juga:  Gerakan Tukang Pulsa ke Istana Minta Jokowi Pecat Menkominfo

“Kami bersyukur, meski informasi ke masyarakat hanya melalui media sosial, antusiasme warga sangat luar biasa. Yang hadir di luar perkiraan kami,” ujar Beta, salah satu panitia Festival Demokrasi itu.

Adapun Cawali Harryadin Mahardika dalam orasinya menekankan program Proliman yang mengalokasikan Rp100 juta per RT dan Rp200 juta per RW tiap tahun merupakan program pro rakyat kecil.

“Program yang belum pernah ada di Madiun ini kita pastikan akan menguubah wajah dan model pembangunan di Kota Madiun,” kata Mahardika meyakinkan. Proliman (Program Lingkungan Mandiri) ini akan memastikan adanya anggaran tiap tahun bagi RT dan RW yang digunakan sesuai kebutuhan masyarakat.

“Jadi tidak akan ada lagi wilayah di kota Madiun yang tidak tersentuh pembangunan, baik fisik, infrastruktur, pemberdayaan ekonomi maupun sosial,” tegas doktor sekaligus pakar kebijakan publik Universitas Indonesia ini.

Cawawali Arief Rahman mengatakan bahwa kampanye akbar kali ini berlangsung lancar serta cuaca yang mendukung langit diselimuti mendung. Menurutnya, warga Kota Madiun tampak bersemangat menginginkan adanya perubahan yang lebih baik.

“Alhamdulillah acaranya berlangsung lancar Mas, cuacanya juga mendukung dan warga kota Madiun kelihatannya antusias ingin ada perubahan dan pemimpin baru,” jelasnya kepada Pepnews.com saat ditemui di Surabaya.

Usai acara, tampak para relawan paslon Mahardika – Arief dengan cepat membersihkan sampah dengan memunguti menggunakan kantong plastik. Dalam waktu singkat, lapangan olah raga Gulun kembali bersih.

“Kami ingin bersama rakyat Kota Madiun berani berubah. Bukan untuk mengubah yang sudah baik, tetapi meneruskan yang baik dan meninggalkan yang tidak baik,” lanjut doktor lulusan Monash University Australia itu.

***