Sketsa

Kere Dilarang Jatuh Cinta, Balada Anak Penjaga Sekolah Cari Gebetan

Cinta, Mencari, Jodoh, Jomblo, Percintaan, Asmara, Headline
Ilustrasi pacaran (Foto: Publikbogor.com)
Cinta menyenangkan bagi yang beruang, tampang belakangan. Ternyata, cinta butuh uang, ga boleh kere. Kalau ga kere meski tampang tak ada, cinta tetap ada.

Pertama kali jatuh cinta itu ketika SD, mungkin pas kelas 5. Masih katrok dan dekil. Sekedar suka doang lho, ga ada lope-lope-an. Ketika SMA, saya suka dengan salah seorang gadis cantik, namun beda kelas. Mulailah PDKT, dari pura-pura jajan ke kantin bareng, sampe sekedar pinjam buku, padahal dia bio sedang saya sos.

Setelah menguatkan hati, akhirnya saya kirimi surat. Dan kalimat pembukanya ditulis “Assallamuallaikum” dengan tulisan arab. Dan kakeklah yang saya minta menulisnya. Kakek sempat heran, tapi saya jawab, buat undangan pertandingan bola. “Undangan pertandingan kok pake kertas wangi ?” tanya kakek heran. Saya diam saja ga bisa jawab.

Setelah menunggu 3 hari, akhirnya surat saya di balas, dengan kertas wangi juga. Dengan tidak sabar saya baca, yang isinya ternyata hanya perasaan simpati saja. Saya tidak patah hati, masih banyak gadis lain. Kali ini standar kecantikan saya turunkan, harapan saya ada yang nyantol. Ternyata setelah berkali-kali nembak cewek, semua kompak menolak saya.

Saya ga tahu, wajah saya yang pas pasan atau memang perlu diruwat ke orang pinter. Dan jawabannya saya dapat dari teman dekat saya, “siapa yang mau sama kere kayak kamu, sekolah naik bis, duit cekak, spp sering nunggak, sekolah ga naik naik”. Lhadalah, ternyata saya baru nyadar, ini tho sebabnya.

Lulus SMA, saya merantau ke Bekasi, sebelum merantau saya kenalan dengan adik kelas, ini kesempatan, jadi dia tidak terlalu tahu kalau saya kere. Di tempat kerja, hampir setiap hari saya telpon telponan, dia sudah punya telp AMPS, sejenis GSM di masa itu. Kalo tidak nyolong nyolong telp dari kantor, saya menelpon dari telp umum kartu. Pertama beli resmi, tapi akhirnya beli yang bodong, belinya murah, telpnya bisa lama.

Ternyata ketika pulang kampung dan ketemu orang tuanya, saya langsung ga boleh telp dia lagi. Mungkin setelah tahu saya kere, dan bapak saya hanya penjaga sekolah. Tapi saya ga patah hati, masih ada cewek lain, kata hati saya.

Di tempat kerja, saya kenalan dengan siswa, dan kamipun mulai makan bareng, nonton dan mengantar dia ke sana kemari. Sampai akhirnya dia tahu saya Cuma OB, ketika tempat bimbingan di mana saya kerja hujan deras, dan saya harus mengepelnya. Besoknya ketika telp, emaknya selalu bilang ga ada, tidur atau lagi mandi. Akhirnya saya sadar, dia ga mau sama orang kere. Takut ketularan jadi kere dan akhirnya kere bareng bareng.

Akhirnya saya sadar, hidup saya mesti naik kelas, jadi kere itu ndak enak, jajan ke warung sudah di tembak, “ga boleh ngutang ya”. Lha makan juga belum udah di tembak gitu, jadinya terpaksa batal ngutangnya. Mungkin jatah kere saya mulai menipis, rejekipun mulai datang. Kalo dulunya naik angkot, sekarang naik crypton. Dulu jajan di warkop, sekarang bisa ke warung padang. Tabungan sayap un mulai menebal, dan akhirnya terbeli juga rumah yang saya tempati sekarang.

Baca Juga:  Jatuh Cinta Berjuta Indah Awalnya, Berjuta Pedih Pula Akhirnya

Entah saya mulai lepas dari kekerean saya atau aura ganteng saya mulai nampak, akhirnya ada gadis yang tidak menolak saya lagi. Saya sempat akan sujud syukur merayakan lepasnya kutukan jomblo saya, tapi saya pikir, inilah berkah lepas dari kehidupan kere.

Sejak itu saya memprokalamirkan, saya tidak mau jadi kere lagi, anak saya juga jangan jadi kere, kasihan wajah bulenya kalo harus di tolak cewek berkali kali seperti bapaknya. Tapi saya ajari dia kerja keras dan tanggung jawab dari kecil, biar sekolahnya ga ngulang ngulang seperti bapaknya yang mantan kere.

***

Editor: Pepih Nugraha