Gaya

Camila Cabello Cetak Namanya di Billboard dan Google Trend Indonesia

Musik, Billboard, Latin, Camila Cabello, Kuba, Penyanyi, Sosok, Headline
Camilla Cabello (Sumber: The Rolling Stones)
Semula Camila Cabello tak diperhitungkan sebagai penyanyi solo. Tetapi gadis Kuba ini mampu menggoyang dunia dengan pop Latin yang pekat macam "Despacito".

Nama Camila Cabello hari ini, Rabu 8 November 2017 lalu nangkring di posisi kedua Billboard Hot 100, salah satu majalah musik di Amerika. Pencetus tangga lagu popular itu adalah salah satu majalah musik tertua di dunia dan menjadi salah satu referensi tangga musik paling popular.

Lagu “Havana” (dinyanyikan bersama rapper Jeffery Lamar Williams alias Young Thug) yang dibawakan Camila melonjak ke posisi kedua di Billboard Hot 100 minggu ini, bintang pop berusia 20 tahun ini tidak hanya mencapai peringkat 100 manajer tertinggi di solo partainya, namun dia mengalahkan rival sebelumnya. Puncaknya, dia meraih Fifth Harmony (both Fifth Harmony’s “Work From Home” and Machine Gun Kelly’s “Bad Things” ft. Camila Cabello peaked at No. 4).

Itu berarti hampir 11 bulan setelah secara resmi berpisah dengan Fifth Harmoni (5H) – dan lima tahun penuh setelah kelompok tersebut mencapai semifinal di The X Factor (terlepas dari kebingungan Britney Spears) – Cabello melonjak lebih tinggi dari sebelumnya. Dan tidak seperti waktunya di reality show Simon Cowell atau di 5H, ini semua sesuai dengan persyaratannya sendiri.

Bagaimana Camila yang awalnya adalah seorang gadis yang tak diperhitungkan tiba-tiba menjadi bintang solo dengan mendapatkan penghasilan besar dalam waktu kurang dari setahun? Dengan membuat serangkaian pilihan karir cerdas, baik dari sisi citra publik maupun gaya musik. Inilah perkembangan karirnya sejauh ini.

Awal karir Sang Cabello

Cabello pertama kali menjadi penyanyi solo pada November 2015. Saat itu, ia duet dengan Shawn Mendes membawakan “I Know What You Did Last Summer”. Entah kesuksesan lagu itu (yang mencapai No. 20 di Hot 100 dan memberinya kesempatan untuk tampil di The Tonight Show dan People’s Choice Awards) adalah sebuah awal yang begitu baik buat karirnya dan peran utamanya, kita tidak tahu.

Namun, ia berhasil mengalihkan perhatian banyak orang saat itu. Pertunjukan itu sendiri secara efektif meletakkan dasar bagi publik untuk menilai bahwa ini kesempatan bagi Cabello untuk menjadi seorang bintang dan terlepas dari grup awalnya Fifth Harmony (5H).

Baca Juga:  5 Hal Ini Harus Dilakukan untuk Melawan "Robot Jurnalis"

Dua bulan setelah benar-benar pecah dari 5H, Cabello membawakan sebuah lagu milik Machine Gun Kelly yang berjudul “Bad Things,” dan disebut-sebut sebagai sebuah lagu yang paling jenius yang dibawakan olehnya. Membawakan lagu tersebut, Cabello menjadikan lagu itu begitu hit dan terus menempel ditelinga pendengar selama berhari-hari.

Dengan demikian, nama ‘Camila Cabello’ menjadi akrab bagi orang-orang di luar wilayahnya, sehingga saat dia merilis debut solonya yang sebenarnya, penggemar di luar demografi pop remaja mungkin memperhatikannya.

Keluar dari Fifth Harmony

Ketika Camila Cabello akhirnya hengkang dari Fifth Harmony, grup yang membesarkan namanya itu dan diumumkan pada Desember 2016 tahun lalu, banyak ujian yang harus dirasakan gadis yang lahir pada bulan Maret 1997 di Kuba itu. Namun, ia memilih diam dan tak mau membuat keributan walau para penggemarnya saat itu tengah memperdepatkan dirinya di Twitter dan ketika itu menjadi trending topic dengan hastag #CamilasOverParty.

Fifth Harmony (Foto: Playbuzz.com)
Fifth Harmony (Foto: Playbuzz.com)

Dalam sebuah wawancara, sikap dan cara menanggapi persoalan yang menabrak dirinya dibuatnya menjadi begitu sederhana. Kepada majalah Billboard, Cabello berkata ia pasti bisa mengatasi kepergiannya, komentarnya ringkas dan diplomatis: “Sulit bagi saya untuk membicarakannya” atau “Saya hanya mencintai mereka” katayang yang pernyataannya itu dipublikasikan Billboard dalam sampul depan pada bulan Februari 2017.

Sebelum kita berbicara tentang “Havana,” kita harus memberikan apresiasi pada kecakapan Cabello di atas panggung. Tur tanpa henti dengan H5 terbayar, karena Cabello menawan di atas panggung, memancarkan pesona, kontrol dan kerendahanhatiannya – tidak seperti Bruno Mars, bintang pop lain dengan kehadiran live yang terkenal.

Mungkin tidak secara kebetulan, Cabello membuka untuk Mars pada tanggal 2017 yang dimilikinya, yang pastinya mendapatkan penggemar segar dan kesempatan untuk belajar dari salah satu bisnis terbaik (he’s owned the Super Bowl twice- and one time it wasn’t even his show).

Baca Juga:  IQ 200 tapi Sekolam, Cara Menghibur Diri di Kala Terdesak

Meningkatkan Citra ke Publik

Pada tahun 2017, Cabello kembali meningkatkan citra publik dirinya dengan membuat debut solonya (dia melakukan lagu dengan Cashmere Cat, J Balvin & Pitbull dan Major Lazer) dengan membawakan “Crying In the Club” yang memposisikan dirinya sebagai begitu familiar berkat suaranya yang tembus di corong-corong radio.

Tidak seperti lagu MGK itu, debutnya kali ini menjadi begitu menarik dan menghiasi gelombang radio tepat sebelum milenium baru dan memastikan bahwa lagunya memiliki melodi dan rasa yang familiar bagi pendengar, yang dapat membantu lagu di radio.

(Yang paling penting bagi pemrogram radio adalah seseorang yang mengubah saluran tersebut, sehingga memberikan lagu yang kedengarannya familiar dengan sesuatu yang orang sudah cintai adalah cara cerdas untuk mendapatkan pijakan di pasar yang ramai.)

Dan sementara “Menangis” bukanlah sebuah kejutan solo pelarian untuk Cabello (ini memuncak di peringkat 47). Anda bisa membuat argumen bahwa debutnya sebagai single solo tidak akan pernah menjadi pelepas blokir. Bandingkan dia dan 5H ke Zayn dan One Direction, misalnya.

Sementara kesuksesan industri 1D yang tidak wajar dan kepribadian band yang mudah dikenali ini memastikan bahwa single solo Zayn yang pertama akan menjadi acara budaya pop yang tidak dapat disentuh (dan kenyataannya, itu menduduki puncak Hot 100), hal yang sama tidak dijamin untuk Cabello.

Single solo pertama dari penyanyi pertama yang meninggalkan 5H tidak pernah berhasil untuk sukses secara langsung seperti single solo pertama dari penyanyi pertama yang meninggalkan 1D. Apa yang dilakukan Cabello memang memberi cukup pijakan di tangga lagu dan radio untuk memastikan bahwa apa yang akan terjadi selanjutnya adalah sebuah usaha yang patut diacungi jempol. Dan dengan “Havana,” sepertinya dia melakukan hal itu.

Lagu tepat di waktu yang tepat

Baca Juga:  Sulitnya Berkata Benar

Tahun ini, “Despacito” menjadi ledakan Latin terbesar dalam dua dekade, dan “Mi Gente” menunjukkan bahwa ini bukan sebuah kebetulan, melainkan sebuah pertanda bahwa Amerika sedang melakukan pemanasan dengan memprosuksi budaya Latin melalui lagu.

Dengan pemikiran tersebut, “Havana” Cabello lebih dari sekadar campuran rasa Kuba yang licin dan sensual, pop Amerika yang berorientasi radio dan hip-hop Atlanta dari fitur Thugger – ini juga merupakan lagu sosio-politik yang relevan, yang liriknya langsung berbicara “Half of my heart is in Havana,” di mana Cabello bernyanyi dengan sedih – dan tidak seperti Tony Bennett yang berambut biru menyanyikan lagu “I Left My Heart In San Francisco” di kala itu. Paduan suara ini secara biologis menyentuh Cabello, yang lahir di Timur dan menghabiskan waktu di Mexico City sebelum pindah ke Miami pada usia 5 tahun.

“Havana” berbicara dengan identitas pribadi multi-nasional, tentu saja, merupakan topik pribadi untuk Cabello, tapi ini juga merupakan tema yang banyak dibicarakan orang Latin yang tinggal di Amerika- terutama bila banyak orang konservatif berpikiran sempit tidak akan membiarkan mereka melupakannya.

Bandingkan dengan lagu “OMG” Quavo, lagu Cabello yang kurang pedih (tapi tetap mengagumkan) yang dirilis pada Agustus 2017; baik “OMG” dan “Havana” dapat dijadikan referensi untuk ditonton dan melihat lagu mana yang menemukan penonton sebelum melakukan upaya promosi penuh di belakangnya.

Jadi ya, “Havana” memiliki relevansi yang mungkin bisa membawanya ke Nomor 2 di Hot 100 dua bulan setelah diluncurkan. Namun keberhasilannya adalah hasil lagunya karena ini adalah produk dasar Cabello yang telah lama diletakkan dan langkah cerdas melalui proses pembelahan yang berbahaya dengan kelompok yang dicintai.

Dan untuk tujuan itu, sulit untuk membayangkan bahwa ini akan menjadi perjalanan terakhirnya ke nomor 10 Hot 100, terutama dengan album debut The Healing. The Loving on the way.

 

***