Fakta

Bujubuneng, Bang Japar Bakal Urus Masalah Vital di Ibukota!

Bang Japar, Ormas, Fahira Idris, Anies Baswedan, Politik, DKI Jakarta, Headline
Anies dan Bang Japar (Foto: Dream.co.id)
Semula keberadaan Bang Japar untuk mengawal putaran dua Pilkada. Namun setelah Anies-Sandi terpilih, ormas besutan Fahira Idris mulai meminta balas jasa.

Konstelasi politik lokal Jakarta beberapa waktu lalu sebelum berlangsungnya Pilkada begitu menyedot perhatian khalayak, bukan sekadar penduduk Jakarta, tetapi seantero Nusantara. Tidak saja sebatas di Jakarta, berbagai isu dan perang kata-kata bermunculan dari daerah lainya menanggapi berbagai permasalahan yang berkembang, terutama gulat argumentasi antarkubu, baik pendukung maupun kandidat untuk mencuri hati pemilih.

Menjelang pencoblosan Gubernur dan Wakil Gubernur Jakarta, perang pun makin massif terjadi di berbagai sudut kota Jakarta. Situasi tak terkendali begitu terasa antardua kubu apalagi setelah Pilkada DKI Jakarta putara kedua, yang pada waktu itu hanya tersisa dua kandidat kuat Basuki Tjahaja Purnama-Saiful Djarot versus Anies Baswedan-Sandiaga Uno.

Adalah Fahira Idris, senator yang lahir di Jakarta pada 20 Maret 1968 itu dengan kekhawatiran yang mendalam terkait adanya kecurangan pada saat pencoblosan putaran kedua, membentuk sebuah organisasi kemasyarakatan alias ormas bernama Kebangkitan Jawara dan Pengacara (Bang Japar) dan dikukuhkan pada Minggu, 13 Agustus 2017 dalam sebuah seremoni.

Menurut Fahira, keberadan Bang Japar  tak lain untuk mewakili masyarakat Betawi dan memberikan pengawalan pada prosesn Pilkada putaran kedua DKI Jakarta. Dari sini terlihat semangat “kesukuan” (Betawi) di saat Jakarta telah menjadi melting pot budaya dari beragam ras.

“Dulu ‘kan putaran pertama saya lihat banyak keganjilan, jadi saya pikir perlu dikawal prosesnya. Oleh siapa? Sama jawara saja biar orang enggak berani macam-macam,” kata Ketua Umum Bang Japar Fahira Idris seperti ditulis Kompas.com.

Fahira mengatakan, hingga saat ini terdapat 5.000 anggota Bang Japar. Setelah Pilkada usai, kelompok masyarakat itu urung dibubarkan. Namun, kata Fahira, Bang Japar akan diberikan tugas untuk mengawal Anies-Sandi dan memberikan berbagai pelatihan kepada anggotanya, serta menjadi duta bagi kebudayan Betawi.

Gubernur DKI Jakarta Anies Baswedan dalam sebuah media mengatakan, pembentukan dan pengukuhan Bang Japar bertujuan untuk memajukan Jakarta dan memberikan kebahagiaan bagi penduduknya. “Kalau masih ada yang ngomongin pilkada suruh ganti kalender,” kata Anies saat pengukuhan pengurus ormas Bang Japar yang dilaksanakan di Universitas Trilogi, Pancoran, Jakarta Selatan, Minggu 13 Agustus 2017.

Baca Juga:  Balada Mantan, Mengkritik Presiden Berkuasa Pun Dianggap Cari Perhatian

Meskipun begitu, Anies berharap kepada semua pihak agar tidak mengaitkan pengukuhan Bang Japar dengan proses Pilkada sebelumnya.

PepNews.com melacak berbagai pendapat yang kemudian bergulir dalam komentar para warganet, misalnya komentar terkait belum apa-apa, Ketua Bang Japar Fahira Idris minta ‘meja’ di Balai Kota.

Salah satu tanggapan dari warganet, Nur Buat, yang di siarkan Kompas.com mengatakan, satu persatu pendukung Anies-Sandi mulai meminta jatah dan menangih janji, seperti yang dilakukan ketua Bang Japar, Fahira Idris kepada Wakil Gubernur terpilih Sandiaga Uno dengan mengajukan permintaan membuka “warung hukum” bagi ormas Bang Japar.

“Satu persatu pendukung mulai meminta jatah dan menagih janji, barisan sakit hati yang selama Ahok memimpin bersembunyi kini mulai keluar dari got dan meminta jatah kue yang terhidang di atas meja. Selamat bertugas Mas Anies dan Bang Saandi… pasti nanti ada tanggapan,” kata dia.

Tak sampai di situ, Fahira juga meminta kepada Sandiaga Uno agar ormas Bang Japar dimasukkan dalam setiap program pemerintah DKI Jakarta. Program yang dimaksud adalah program OKE OCE. “Kami mohon dukungan Pak Wagub lewat program OK OCE, mudah-mudahan ‘Bang Japar’ bisa dapat programnya,” Kata dia.

Komentar lain juga datang dari warganet. Akun Four Man dengan lugas dan kesal menulis, “Pemerintah dikuasi ormas. Gw kagak rela bayar pajak!!!” atau tanggapan yang bernada satire dari Al Ifan, “Harus dikasih, kan pendukung setia. Dikasih gaji, mobil dan rumah dinas bila perlu,” tulisnya.

Meskipun tujuan awal pembentukan ormas Bang Japar dengan maksud diperbantukan untuk mengawal pemungutan suara (TPS) guna tak terjadi aksi premanisme saat pencoblosan seperti kasus viralnya Iwan Bopenk, tetap saja sebenarnya tindakan dukungan kepada ormas Bang Japar tidak seharusnya berlebihan.

Baca Juga:  Ditunjuk Jurkamnas, Risma Wajib Kampanye untuk Ahok

Sebab, jika hari ini minta ‘meja’ berhasil terkabul, eh ke depannya jangan-jangan posisi yang lebih dari sekadar ‘meja’ pun diminta lagi. Wah, jangan-jangan urusan moral warga Jakarta seperti judi, narkoba, sampai keamanan diserahkan pula kepada Bang Japar.

Negara gak bisa dimain-mainin gitu, Coy!

***