Fakta

Memahami Panglima TNI Jenderal Gatot Nurmantyo

Politik, Gatot Nurmantyo, Panglima TNI, Presiden Joko Widodo, Proxy War, Headline
Gatot Nurmantyo dan Tito Karnavian (Foto: Antara)
Jika Presiden Joko Widodo sampai menegur apalagi memecat Gatot Nurmantyo selaku Panglima TNI, maka ia masuk perangkap "proxy-war" yang sedang berkecamuk.

Saya yakin Jenderal Gatot Nurmantyo (GN) orang baik, setidaknya ia loyal pada negeri ini dan pemerintah yang memilihnya sebagai Panglima TNI. Posisi yang sama harus diberikan kepada Kapolri Jenderal Tito Karnavian (TK) untuk memahami kerja keras dan manuver “aneh” mereka dalam menyikapi situasi politik Indonesia kekinian.

Cara berpikir, seperti ini harus digunakan untuk tidak semakin menambah keruh suasana dan meringankan beban pemerintahan yang tentu saja makin berat. Ia menjadi Panglima TNI ketika peta politik Indonesia berada dalam situasi proxy-war yang nyaris tak berkesudahan.

Apa itu proxy-war? Ia adalah perang dimana lawan (sesungguhnya) selalu menggunakan pihak ketiga sebagai lawan bertarung. Jenis perang seperti ini, sebenarnya tak asing di dunia militer bahkan hal ini selalu digunakan untuk menjaga “nama baik” militer, di mana pada bagian belakangnya ia bisa keluar sebagai pemenang. Dalam beberapa kasus, proxy-war merupakan awal dan alasan dilakukannya kudeta.

Manuver politik dengan kerangka proxy-war inilah yang digunakan secara konsisten oleh “lawan” Presiden Joko Widodo (Jokowi) untuk terus menerus mendiskreditkan dia sejak masa Pilpres 2014 hingga hari ini. Isu yang digunakan mulai dari keturunan PKI, antek Cina, anti Islam, tukang utang, hingga yang aneh-aneh apapun yang dilakukannya “cuma pencitraan”.

Dari semua isu tersebut, yang tak pernah bosan digulirkan (terutama selama September) adalah isu PKI. Lalu apa kaitannya dengan GN yang mengkomando untuk memutar ulang Film Pengkhianatan G 30 S PKI?

Menurut sebuah sumber internal yang kredibel, walau tidak masuk akal bagi sebagian kalangan bahwa Jokowi adalah keturunan PKI, tapi rupanya hal ini berhasil juga meracuni banyak orang, tak terkecuali di sebagian keluarga besar TNI.

Terdapat dua kelompok, yaitu mereka para purnawirawan dan mereka yang masih aktif. Jangan lupa, program “penghijauan” di kalangan baju hijau itu bukan ilusi. Itu riil dan mulai menampakkan pengaruhnya.

Berdasarkan pengalamannya menangani kasus serial demo beberapa waktu yang lalu, bagaimana duet GN dan TK berhasil meredam isu yang mulanya sangat keras dan SARA, menjadi lemah dan akhirnya berujung kriminal. Keduanya, menggunakan isu pemutaran film tersebut sebagai test on the water, melepaskan balon ke udara dan menunggu siapa yang akan menembak.

Baca Juga:  Zumi Zola Harus Pertahankan Kegantengannya Saat Hadapi Musibah

Manuver ini digunakan untuk meredam sebagian kecil saja anggota TNI yang tampak mulai “bangkit”, karena terkena dampak proxy-war. Hal ini menjelaskan kenapa Jokowi bersikap biasa saja menghadapi langkah yang dilakukan GN. Bahkan secara bercanda malah mengusulkan bikin film sejenis untuk generasi milineal. Walau kemudian, oleh para lawannya masih juga digunakan untuk memfitnahnya dengan menganggapnya akan melakukan tafsir ulang sejarah.

Coba bayangkan reaksi mereka jika Jokowi masuk perangkap mereka, dengan misalnya menegur atau memanggil GN untuk klarifikasi atau yang fatal melarang hal tersebut!

Lalu siapa pihak yang berada di belakang proxy-war tersebut? Bisa siapa saja, dan tidak penting.

Yang perlu disikapi bagian terburuk adalah output-nya. Hasil akhir dari proxy-war biasanya adalah rusaknya tatakrama dan pergaulan antarmanusia di dalam masyarakat. Ia menghasilkan manusia munafik dengan kredo dasar “maling teriak maling”.

Ketika mereka dituduh sebagai “sesuatu”, mereka akan berbalik menuduhkan hal sama kepada penuduhnya. Contohnya: ketika kita menuduh mereka anti-Pancasila, mereka akan menuduh balik justru kitalah yang anti Pancasila. Begitu terus, dengan perbedaan terminologi saja.

Intinya mereka akan dengan mudah cuci tangan bersih sekali, setiap kali terpojok. Sampai kapan? Hingga terjadi konflik horizontal antar warga yang akhirnya berselisih jalan dan paham itu.

Dan itulah yang ingin dicegah GN dan TK.

***